Hukum Oral Seks

oleh: Muhammad Muafa

Pengantar

Sebelumnya mohon maaf kepada semua pembaca jika dalam pembahasan topik ini dan semisalnya didapatkan kata, kalimat atau ungkapan yang vulgar terkait aurot. Dalam pembicaraan yang tidak bermanfaat tentu hal demikian tidak terpuji, namun dalam pembahasan hukum Syara’ tindakan tersebut bahkan diperlukan untuk menghindari keambiguan dan ketidak jelas hukum. Sejumlah ulama besar yang terhormatpun melakukannya. Misalnya Imam Malik, diriwayatkan beliau berkata;

كشاف القناع عن متن الإقناع (17/ 409)

وَقَالَ ) الْإِمَامُ ( مَالِكُ ) بْنُ أَنَسٍ ( لَا بَأْسَ بِالنَّخْرِ عِنْدَ الْجِمَاعِ

“Imam Malik berkata; Tidak mengapa desahan/lenguhan panjang saat Jimak (Kassyaf Al-Qina’ ‘An Matni Al-Iqna’, vol.18 hlm 409) “

Imam Malik dengan segala kehormatan dan reputasi beliau sebagai Ulama panutan, tidak perlu merasa jatuh kehormatannya ketika berbicara tentang fikih hubungan suami istri sampai urusan yang sedetail ini. Desahan, jeritan tertahan, rintihan, lenguhan panjang dan yang semakna dengannya memang termasuk persoalan cabang dalam Fikih hubungan suami istri dalam Islam, dan beliau menyebutnya dengan lugas karena memang diperlukan untuk penjelasan hukum fikih.

Demikian pula Abu Hanifah. As-Syarbini dalam kitabnya Mughni Al-Muhtaj mengutip riwayat dialog antara Abu Hanifah dengan muridnya Abu Yusuf;

مغني المحتاج (12/ 68)

سَأَلَ أَبُو يُوسُفَ أَبَا حَنِيفَةَ عَنْ مَسِّ الرَّجُلِ فَرْجَ زَوْجَتِهِ وَعَكْسِهِ ، فَقَالَ : لَا بَأْسَ بِهِ ، وَأَرْجُو أَنْ يَعْظُمَ أَجْرُهُمَا

“Abu Yusuf bertanya kepada Abu Hanifah tentang seorang lelaki yang menyentuh (untuk merangsang) kemaluan istrinya dan sebaliknya. Abu Hanifah menjawab; Tidak mengapa, dan saya berharap pahala keduanya besar” (Mughni Al-Muhtaj, vol.12 hlm 68)

Demkian pula Mujahid ketika merekomendasikan bagaimana contoh cara bersenang-senang dengan istri saat istri dalam kondisi Haid. At-Thabari meriwayatkan;

تفسير الطبري (4/ 380)

عن ليث قال: تذاكرنا عند مجاهد الرجل يلاعب امرأته وهي حائض، قال: اطعن بذكرك حيث شئت فيما بين الفخذين والأليتين والسرة، ما لم يكن في الدبر أو الحيض

“Dari Laits beliau berkata; kami berdiskusi di dekat Mujahid tentang seorang lelaki yang mencumbu istrinya saat Haid. Mujahid berkata; “Tusukkan penismu di manapun yang engkau kehendaki diantara dua paha, dua pantat, dan pusar. Selama tidak di anus atau saat Haid” (tasfir At-Thobari, vol; 4 hlm 380)

Demikian pula As-Suyuthi yang disebut  mengarang kitab Fikih Jimak yang berjudul نواضر الأيك في معرفة النيك.  Di dalamnya, beliau berbicara begitu detail sampai tataran praktis dalam hal rekomendasi posisi, gerakan, tehnik mencapai puncak dsb. Judul yang beliau ambil saja memakai istilah An-Naik. An-Naik dalam bahasa Arab termasuk kata yang paling vulgar untuk menyebut hubungan suami istri. Jika bahasa indonesia punya kata-kata halus untuk berhubungan suami istri seperti bercinta, berhubungan intim, ML (serapan dari bahasa inggris), maka An-Naik  dari segi kevulgaran setara dengan istilah senggama atau bersetubuh. Jadi kira-kira terjemahan judul beliau adalah “Hijaunya pepohonan untuk mengenal ilmu senggama”

Memang fikih harus jelas, lugas, exactly, dan tidak ambigu. Fikih harus hitam-putih karena berbicara halal-haram yang berkonsekuensi pahala dan dosa. Membahas masalah fikih dengan cara yang samar-samar bisa malah membuat timbulnya problem baru, kesalahfahaman, ketidakjelasan, salah konsep, salah penerapan, dan akibat-akibat negatif lainnya. Oleh kerena hal itu, dimohon para pembaca memahami alas fikir ini, sehingga bisa memaklumi jika dalam pembahasan yang menyentuh aurot seperti yang kita angkat pada topik ini, ditemukan ungkapan-ungkapan vulgar yang diperlukan untuk penjelasan hukum.

Selanjutnya, langsung masuk pada pertanyaan. Selamat membaca.

Pertanyaan

Assalamualaikum.ustdz maaf sebelumnya,saya mau bertanya kepada ustdz tentang sesuatu yg sangat pribadi.sebetulnya sy sangat ingin menanyakan hal ini sudah sejak lama,tapi sy bingung harus bertanya kpd siapa,mau bertanya kpd ustdz2 di sekitar sy ato teman2,saya malu,akhirnya sy menemukan ustdz melalui wasilah ini,dengan harapan ustdz bs memberikan jawaban atas pertanyaan sy ini,krn sy membaca banyak status ustdz yg berisi tanya jawab tentang berbagai hal.
Saya seorang istri ustdz,suami sy selalu menginginkan sy melakukan hubungan oral,tp selama ini selalu sy tolak,ada keraguan dalam hati saya,bolehkah hal itu dilakukan,lalu sy mencoba untuk hunting tentang masalah itu di internet,ternyata ada beberapa ulama yg membolehkan,tp ketika sy membaca tulisan seseorang tentang hubungan oral,dia memaparkan banyak alasan tentang unsur negatif dari hubungan ini,keraguan sy muncul lg,padahal suami terus saja memintanya,saya benar2 bingung,di satu sisi sy ada perasaan berdosa karena tidak mau melayani keinginan suami,tp di sisi lain ada semacam perasaan takut,ragu ragu untuk melakukannya,akhirnya sy membuang perasaan takut dan ragu2 itu,dan sy pun menuruti keinginan suami,tp setelah melakukannya,ada semacam perasaan bersalah,sy benar2 bingung ustdz,saya mohon ustadz berkenan menjawab pertanyaan sy ini.terimakasih.

(Nama dan identitas penanya dirahasiakan)

Jawaban

Wa’alaikumussalam Warahmatullah.

Oral seks yang  dilakukan pasangan sah secara Syar’i, hukumnya  Mubah tanpa ada keberatan baik  oral seks  yang berupa Fellatio maupun Cunnilungus, dilakukan untuk pemanasan sebelum berhubungan seks (foreplay), mencapai ejakulasi/orgasme, maupun sekedar kesenangan, selama kemaluan dibersihkan dari najis dan dalam pelaksanaan tidak sampai menelan benda najis secara sengaja. Semuanya dihukumi  mubah dan pasangan sah bisa memilih untuk melakukannya atau  tidak. Jika hal tersebut dipandang bagian kenikmatan, maka  silakan melakukan, tetapi jika  malah dipandang membuat tidak nyaman maka  silakan menghindari. Semuanya menjadi pilihan pasangan, karena hukum mubah bermakna kebebasan untuk memilih antara melakukan ataukah tidak.

Oral seks (الجنس الفموي/ الجنس عن طريق الفم/الجنس الشفوي/الجماع الفموي) adalah aktivitas  mencium,mengecup, menjilat, mengulum,  menghisap, dan mempermainkan kemaluan pasangan memakai mulut, lidah, gigi atau kerongkongan dengan tujuan merangsang atau mencapai klimaks (ejakulasi/orgasme). Dalam istilah kontemporer, aktivitas menghisap penis lelaki oleh seorang wanita disebut dengan istilah Fellatio sementara aktivitas menghisap clitoris wanita oleh seorang lelaki disebut dengan istilah Cunnilingus. Umumnya orang melakukan oral seks untuk kepentingan pemanasan (foreplay) sebelum berhubungan seksual, atau dinikmati sebagai  intercourse/senggama sebagai salah satu tehnik mencapai klimaks (ejakulasi atau orgasme).

Dalam kajian budaya, Romawi Kuno, Kristen, dan penduduk Sub Sahara Afrika menghindarinya karena dianggap tabu, kotor, menghambat perkembangbiakan, dan tidak natural. Taoisme menganggap oral seks malah dikaitkan dengan keyakinan spiritual membuat umur panjang. Adapun dalam budaya Barat saat ini, oral seks dianggap biasa dan secara luas dipraktekkan sebagaimana seks bebas yang juga dianggap biasa.

Oral seks dihukumi Mubah berdasarkan dua argumentasi berikut;

Pertama; Syara’ membolehkan Istimta’/الاستمتاع (bersenang-senang/berlezat-lezat/bernikmat-nikmat) kepada pasangan yang sah dalam bentuk  umum dan mutlak tanpa batasan, dan hanya dikecualikan dalam hal-hal tertentu yang dinyatakan oleh Nash.

Dalil yang menunjukkan bolehnya Istimta’ secara mutlak tanpa batasan adalah Nash-Nash berikut;

{هُنَّ لِبَاسٌ لَكُمْ وَأَنْتُمْ لِبَاسٌ لَهُنَّ} [البقرة: 187]

Mereka adalah pakaian bagimu, dan kamupun adalah pakaian bagi mereka (Al-Baqoroh; 187)

Dalam ayat di atas pasangan suami istri diumpamakan seperti pakaian. Suami menjadi pakaian istri dan istri menjadi pakaian suami. Ungkapan ini adalah kinayah intimnya relasi  suami istri dan kedekatannya yang maksimal sehingga bersenang-senang model apapun selama dalam batas-batas Syariat diizinkan. Suami boleh menikmati, bersenang-senang, dan berlezat-lezat dengan  istri dengan cara dan model apapun, sebagaimana istri boleh menikmati, bersenang-senang, dan berlezat-lezat dengan suami dengan cara dan model apapun.  Bersenang-senang itu tidak dibatasi hanya dalam Jimak saja, namun berlaku pula pada jenis menikmati tubuh yang lain. Jadi ayat ini menjadi dalil atas bolehnya Istimta’ pasangan suami istri yang bersifat umum dan mutlak tanpa batasan.

Secara khusus, Istimta’ berupa kontak seksual dibolehkan dengan gaya dan posisi apapun. Allah berfirman;

{نِسَاؤُكُمْ حَرْثٌ لَكُمْ فَأْتُوا حَرْثَكُمْ أَنَّى شِئْتُمْ} [البقرة: 223]

Isteri-isterimu adalah (seperti) tanah tempat kamu bercocok tanam, Maka datangilah tanah tempat bercocok-tanammu itu bagaimana saja kamu kehendaki (Al-Baqoroh; 223)

Artinya, mensetubuhi istri  pada kemaluannya boleh dilakukan dengan cara apapun baik terlentang, miring, duduk, berdiri, bersujud, rukuk, dll. Ayat ini menegaskan kebolehan saling menikmati bagi suami istri dengan cara apapun yang diinginkan.

Dalam hadis riwayat Bukhari dijelaskan kebolehan Istimta’ dengan mencium mulut dan menghisap ludah istri. Bukhari meriwayatkan;

صحيح البخاري (16/ 17)

مُحَارِبٌ قَالَ سَمِعْتُ جَابِرَ بْنَ عَبْدِ اللَّهِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا يَقُولُ

تَزَوَّجْتُ فَقَالَ لِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا تَزَوَّجْتَ فَقُلْتُ تَزَوَّجْتُ ثَيِّبًا فَقَالَ مَا لَكَ وَلِلْعَذَارَى وَلِعَابِهَا

فَذَكَرْتُ ذَلِكَ لِعَمْرِو بْنِ دِينَارٍ فَقَالَ عَمْرٌو سَمِعْتُ جَابِرَ بْنَ عَبْدِ اللَّهِ يَقُولُ قَالَ لِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ هَلَّا جَارِيَةً تُلَاعِبُهَا وَتُلَاعِبُكَ

Muharib berkata; Aku mendengar Jabir bin Abdullah radliallahu ‘anhuma berkata; aku telah menikah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya padaku: “siapa wanita yang kamu nikahi? Kujawab; aku menikahi seorang janda.” Beliau bersabda: “Kenapa tidak dengan seorang gadis, dengan segenap air ludahnya?” Lalu aku pun menuturkan hal itu pada Amru bin Dinar, lalu Amru berkata; Aku mendengar Jabir bin Abdullah berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda padaku: “(Kenapa bukan) wanita yang masih gadis, sehingga kamu dapat bermain-main dengannya dan ia pun dapat bermain-main denganmu.” (H.R.Bukhari)

Ungkapan

“Kenapa tidak dengan seorang gadis, dengan segenap air ludahnya?”

Maknanya adalah mencium dan mengecup bibir istri sembari menghisap ludahnya dengan maksud bersenang-senang. Lafadz

“(Kenapa bukan) wanita yang masih gadis, sehingga kamu dapat bermain-main dengannya dan ia pun dapat bermain-main denganmu.”

malah lebih umum lagi menjelaskan kebolahan bersenang-senang secara mutlak tanpa pembatasan. Karena lafadz “(Kenapa bukan) wanita yang masih gadis, sehingga kamu dapat bermain-main dengannya dan ia pun dapat bermain-main denganmu.” Bisa diberlakukan pada jenis kontak fisik apapun yang bersifat bersenang-senang, sehingga mencakup  aktivitas memegang, meraba, mengelus, meremas,menggelitik, mengecup,  mencium, menjilat, menghisap, mengulum, menggigit ringan,  dan sebagainya. Karena itu Hadis ini menguatkan kebolehan Istimta’ secara mutlak tanpa batasan bagi suami istri.

Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam sendiri melakaukan Istimta’ saat Istrinya Haid dengan kontak kulit yang diungkapkan dalam riwayat dalam bentuk umum dan mutlak. Bukhari meriwayatkan;

صحيح البخاري (1/ 499)

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ

كُنْتُ أَغْتَسِلُ أَنَا وَالنَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ إِنَاءٍ وَاحِدٍ كِلَانَا جُنُبٌ وَكَانَ يَأْمُرُنِي فَأَتَّزِرُ فَيُبَاشِرُنِي وَأَنَا حَائِضٌ

Dari ‘Aisyah berkata, “Aku dan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mandi bersama dari satu bejana. Saat itu kami berdua sedang junub. Beliau juga pernah memerintahkan aku mengenakan kain, lalu beliau mencumbuiku sementara aku sedang Haid.” (H.R.Bukhari)

Aisyah menceritakan bahwa Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam bersenang-senang dengannya melalui kontak kulit tanpa menerangkan jenis kontak kulit apa yang terlarang. Hal ini menguatkan bahwa hukum asal Istimta’ bagi suami istri adalah mubah dengan cara apapun selama tidak ada dalil yang melarang.

Rekomendasi Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam kepada lelaki yang ingin bersenang-senang dengan istri sementara istri dalam keadaan Haid lebih jelas lagi dalam menerangkan kebolehan Istimta’ secara mutlak. Abu Dawud meriwayatkan;

سنن أبى داود – م (1/ 107)

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ أَنَّ الْيَهُودَ كَانَتْ إِذَا حَاضَتْ مِنْهُمُ امْرَأَةٌ أَخْرَجُوهَا مِنَ الْبَيْتِ وَلَمْ يُؤَاكِلُوهَا وَلَمْ يُشَارِبُوهَا وَلَمْ يُجَامِعُوهَا فِى الْبَيْتِ فَسُئِلَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- عَنْ ذَلِكَ فَأَنْزَلَ اللَّهُ سُبْحَانَهُ (وَيَسْأَلُونَكَ عَنِ الْمَحِيضِ قُلْ هُوَ أَذًى فَاعْتَزِلُوا النِّسَاءَ فِى الْمَحِيضِ) إِلَى آخِرِ الآيَةِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « جَامِعُوهُنَّ فِى الْبُيُوتِ وَاصْنَعُوا كُلَّ شَىْءٍ غَيْرَ النِّكَاحِ »

Dari Anas bin Malik bahwa orang-orang Yahudi apabila seorang isteri mengalami Haid maka mereka mengeluarkannya dari rumah, dan tidak makan bersamanya, tidak minum bersamanya, dan tidak menggaulinya di rumah. Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ditanya mengenai hal tersebut; kemudian Allah subhanahu wa ta’ala menurunkan ayat: “Mereka bertanya kepadamu tentang Haidh. Katakanlah: “Haidh itu adalah suatu kotoran.” Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita di waktu Haidh.” Hingga akhir ayat. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Bergaullah dengan mereka di rumah dan lakukan segala sesuatu selain bersenggama.” (H.R.Abu Dawud)

Lafadz

“lakukan segala sesuatu selain bersenggama”

menunjukkan izin tegas bersenang-senang secara umum dan mutlak dengan cara apapun yang inginkan. Lafadz ini bermakna kebolehan Istimta’ secara umum dan mutlak tanpa batasan dan hanya boleh dibatasi oleh dalil yang jelas yang menunjukkan pengecualian itu.

Di zaman shahabat, ada riwayat bagaimana Shahabat tidak mengingkari  Istimta’ yang dilakukan dengan mengulum dan menghisap payudara istri. Imam Malik meriwayatkan;

موطأ مالك (4/ 0)

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ أَنَّ رَجُلًا سَأَلَ أَبَا مُوسَى الْأَشْعَرِيَّ فَقَالَ

إِنِّي مَصِصْتُ عَنْ امْرَأَتِي مِنْ ثَدْيِهَا لَبَنًا فَذَهَبَ فِي بَطْنِي فَقَالَ أَبُو مُوسَى لَا أُرَاهَا إِلَّا قَدْ حَرُمَتْ عَلَيْكَ فَقَالَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مَسْعُودٍ انْظُرْ مَاذَا تُفْتِي بِهِ الرَّجُلَ فَقَالَ أَبُو مُوسَى فَمَاذَا تَقُولُ أَنْتَ فَقَالَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مَسْعُودٍ لَا رَضَاعَةَ إِلَّا مَا كَانَ فِي الْحَوْلَيْنِ فَقَالَ أَبُو مُوسَى لَا تَسْأَلُونِي عَنْ شَيْءٍ مَا كَانَ هَذَا الْحَبْرُ بَيْنَ أَظْهُرِكُمْ

Dari Malik dari Yahya bin Sa’id berkata, “Seorang lelaki bertanya kepada Abu Musa Al Asy’ari; “Saya pernah menghisap payudara isteriku hingga air susunya masuk ke dalam perutku?” Abu Musa menjawab; “Menurutku isterimu setatusnya telah berubah menjadi mahram kamu.” Abdullah bin Mas’ud pun berkata; “Lihatlah apa yang telah kamu fatwakan kepada lelaki ini! ” Abu Musa bertanya; “Bagaimana pendapatmu dalam hal ini?” Abdullah bin Mas’ud berkata; “Tidak berlaku hukum penyusuan kecuali bila masih pada masa penyusuan.” Kemudian Abu Musa berkata; “Janganlah kalian menanyakan suatu perkara kepadaku selama orang alim ini (Ibnu Mas’ud) masih berada di tengah-tengah kalian.” (H.R.Malik)

Semua riwayat-riwayat ini dan yang semakna dengannya menunjukkan bahwa Syara membolehkan Istimta’ bagi pasangan suami istri secara mutlak dan bersifat umum tanpa pembatasan. Kebolehan Istimta’ tersebut juga tidak membatasi apakah dilakukan dengan tangan, hidung, mulut, lidah, gigi, telinga, leher,  ,payudara, pantat,  betis, kaki dll. Oleh karena itu, kebolehan itu tidak boleh dibatasi kecuali dengan pembatasan yang dinyatakan oleh Nash. Artinya, Selama tidak ada Nash yang melarang, semua jenis cara Istimta’ diizinkan sehingga hukumnya mubah berdasarkan dalil umum kebolehan Istimta’ tersebut.

Pengecualian yang dinyatakan Nash atas kebolehan Istimta’ mutlak tersebut hanyalah dua cara; yakni mensetubuhi istri saat Haid dan mensetubuhi istri pada dubur/anusnya. Dalil yang menunjukkan haramnya mensetubuhi istri saat Haid adalah ayat berikut;

{وَيَسْأَلُونَكَ عَنِ الْمَحِيضِ قُلْ هُوَ أَذًى فَاعْتَزِلُوا النِّسَاءَ فِي الْمَحِيضِ وَلَا تَقْرَبُوهُنَّ حَتَّى يَطْهُرْنَ} [البقرة: 222]

Mereka bertanya kepadamu tentang Haidh. Katakanlah: “Haidh itu adalah suatu kotoran”. oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita di waktu Haidh; dan janganlah kamu mendekati mereka, sebelum mereka suci.  (Al-Baqoroh; 222)

Dalil haramnya mensetubuhi istri pada duburnya diantaranya adalah hadis berikut;

مسند أحمد (16/ 157)

عَنِ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَلْعُونٌ مَنْ أَتَى امْرَأَةً فِي دُبُرِهَا

Dari Abu Hurairah, dia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “terlaknat orang yang menyetubuhi istrinya di dubur.” (H.R.Ahmad)

Adapula larangan mensetubuhi istri dalam momen-momen tertentu seperti saat puasa Ramadhan dan saat Haji sebelum Tahallul.

Nash-Nash pengecualian ini saja yang layak dan boleh dijadikan pembatas keumuman dan kemutlakan kebolehan Istimta’. Selain selain hal-hal yang dinyatakn oleh Nash, maka Istimta’ kembali pada hukum umum kemubahannya dan tidak bisa diharamkan. Semua  jenis Istimta’ yang dilarang telah diterangkan oleh Syara’ dan tidak ada yang luput tidak diterangkan karena Islam sudah turun dengan sempurna dan Allah menegaskan bahwa tidak ada yang diluputkan dari penjelasan hukumnya. Allah berfirman;

{ مَا فَرَّطْنَا فِي الْكِتَابِ مِنْ شَيْءٍ } [الأنعام: 38]

Tiadalah Aku alpakan sesuatupun dalam Al-Kitab  (Al-An’am; 38)

Oleh karena itu, berdasarkan penjelasan seluruh Nash-Nash yang dipaparkan sebelumnya tentang kebolehan Istimta’ secara mutlak, oral seks hukumnya mubah karena termasuk keumuman Istimta’ yang dimubahkan dan tidak termasuk pengertian mensetubuhi istri saat Haid atau mensetubuhi istri pada duburnya. Oral seks dengan maksud mencapai ejakulasi atau orgasme atau sekedar bersenang-senang hukumnya mubah berdasarkan keumuman mubahnya Istimta’.

Kedua (yakni argumentasi kedua mubahnya oral seks); Syara’ memerintahkan  mengawali Jimak dengan pemanasan (foreplay).

Dalam kitab-kitab fikih yang membahas adab Jimak, telah disepakati sunnahnya melakukan pemanasan sebelum melakukan kontak seksual. Pemanasan yang dimaksud di sini adalah aktivitas saling merangsang sebagai persiapan dan pengkondisian agar Jimak berlangsung dengan penuh kenikmatan dan menyenangkan.  Secara dalil, sebenarnya tidak ada dalil khusus yang Shahih dan Marfu’ yang memerintahkan dilakukan pemanasan sebelum Jima’. Namun secara fakta, pemanasan memang diperlukan karena jika diabaikan maka pihak wanita akan kesakitan dan merasa tidak nyaman padahal suami diperintahkan syara mempergauli istri dengan baik. Karena itu, sunnahnya pemanasan sebelum jimak termasuk keumuman perintah mempergauli istri dengan baik seperti dalam ayat;

{وَعَاشِرُوهُنَّ بِالْمَعْرُوفِ} [النساء: 19]

Dan bergaullah dengan mereka ma’ruf (An-Nisa; 19)

Dan juga hadis’

سنن الترمذى – مكنز (14/ 53، بترقيم الشاملة آليا)

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « خَيْرُكُمْ خَيْرُكُمْ لأَهْلِهِ

“Dari Aisyah; beliau berkata; Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam bersabda; yang paling baik diantara kalian adalah yang paling baik bagi istrinya (H.R.At-Tirmidzi)

Atsar yang ditemukan berkaitan sunnahnya foreplay ini, disebutkan Ibnu Qudamah dalam Al-Mughni. Ibnu Qudamah menulis;

المغني (16/ 46)

 رُوِيَ عَنْ عُمَرَ بْنِ عَبْدِ الْعَزِيزِ ، عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ : { لَا تُوَاقِعْهَا إلَّا وَقَدْ أَتَاهَا مِنْ الشَّهْوَةِ مِثْلُ مَا أَتَاك ، لِكَيْ لَا تَسْبِقَهَا بِالْفَرَاغِ .

“Diriwayatkan dari Umar bin Abdul Aziz dari Nabi SAW bahwasanya beliau berkata; janganlah engkau menjimakinya kecuali  dia telah bangkit syahwatnya sebagaimana dirimu, agar engkau tidak mendahuluinya dalam klimaks”

Cara merangsang sebagai pemanasan sebelum Jimak ini tidak dibatasi dengan cara tertentu atau anggota badan tertentu. Oleh karena itu, mubah hukumnya merangsang dengan tangan, leher, payudara, punggung, betis, gesekan tubuh, termasuk mulut. Merangsang dengan mulut bisa dilakukan dengan mencium, mengecup lembut,  menghisap, mengulum, dan menjilat. Daerah yang menjadi obyek rangsangan mulut juga tidak dibatasi. Rangsangan dengan mulut boleh diterapkan pada bibir, leher, payudara, perut, pinggang, termasuk kemaluan. Dari sini, oral seks sebenarnya tidak ada bedanya dengan merangsang anggota tubuh yang lain memakai mulut. Oleh karena itu oral seks dari sisi ini, yakni disyariatkannya pemanasan sebelum Jimak, hukumnya mubah karena termasuk uslub (teknik) melaksanakan tuntunan syara, yakni melakukan foreplay sebelum berhubungan seks.

Catatan Kritis Terhadap Pendapat Yang Mengharamkan Oral Seks

Berikut ini akan dipaparkan sejumlah argumentasi yang dijadikan dasar untuk mengharamkan oral seks dengan disertai ulasan terhadap argumentasi tersebut.

Diantara argumentasi yang dipakai untuk mengharamkan oral seks adalah;

Pertama; Surat Al-Baqoroh ayat; 222. Allah berfirman;

{فَإِذَا تَطَهَّرْنَ فَأْتُوهُنَّ مِنْ حَيْثُ أَمَرَكُمُ اللَّهُ} [البقرة: 222]

Apabila mereka telah Suci, maka campurilah mereka itu “Min Haitsu Amarokumullah”-dari sisi yang diperintahkan Allah- (Al-Baqoroh; 222)

Dari ayat diatas difahami bahwa Allah memerintahkan mensetubuhi istri ditempat yang diperintahkan, yaitu kemaluan. Oleh karena itu oral seks hukumnya haram karena mensetubuhi istri bukan pada tempat yang diperintahkan.

Jawaban dari argumentasi ini adalah sebagai berikut;

Makna lafadz  “Min Haitsu Amarokumullah” bukanlah perintah mensetubuhi istri pada kemaluannya. Artinya, tekanan makna dalam ayat ini bukan perintah mensetubuhi istri pada kemaluannya. Makna lafadz “Min Haitsu Amarokumullah” adalah; setubuhilah istri dalam kondisi yang suci, karena itulah kondisi yang diperintahkan Allah mengingat Allah hanya memperbolehkan mensetubuhi istri dalam kondisi suci dan melarang mensetubuhi istri dalam kondisi Haid. Konteks ayat tersebut yang berbicara tentang haramnya mensetubuhi istri saat Haid menguatkan pemaknaan ini. Apalagi lanjutan ayat berikutnya menerangkan bahwa Allah menyukai orang –orang yang bersuci. Jadi, pemaknaan lafadz “Min Haitsu Amarokumullah” lebih tepat difahami ; mensetubuhi istri saat suci, yakni berhenti dari Haid dan mandi Janabah. Lagi pula, seandainya tekanan maknanya adalah berbicara “lokasi” ditempatkannya kemaluan, seharusnya lafadznya Fii Haitsu, bukan “Min Haitsu Amarokumullah”. Penggunaan lafadz  Min Haitsu menunjukkan bahwa Syara tidak memaksudkan menekankan perintah menyetubuhi pada kemaluan istri, tapi tekanannya adalah pada kondisi istri, yaitu kondisi suci dari Haid. Dalam Tafsir Jalalain dinyatakan;

تفسير الجلالين (1/ 231)

مِنْ حَيْثُ أَمَرَكُمْ اللَّه” بِتَجَنُّبِهِ فِي الْحَيْض وَهُوَ الْقُبُل وَلَا تَعْدُوهُ إلَى غَيْره

“Min Haitsu Amarokumullah, yakni; dengan menjauhinya  saat Haid yakni pada kemaluannya dan jangan melampaui pada yang lebih dari itu (Tafsir Al-Jalalain; vol.1 hlm 231)

Al-Farro’ juga menyatakan dalam Ma’ani Al-Qur’an;

معانى القرآن للفراء (1/ 128)

{فَأْتُوهُنَّ مِنْ حَيْثُ أَمَرَكُمُ اللَّهُ} ولم يقل: فى حَيْثُ، وهو الفرج. وإنما قال: من حيث كما تقول للرجل: اِيت زيدا من مأتاه من الوجه الذى يؤتى منه.

“Fa’tuhunna Min Haitsu Amarokumullah. Allah tidak mengatakan Fi Haitsu yang bermakna farji/kemaluan tetapi mengatakan Min Haitsu seperti  ucapan Anda kepada seseorang; datangilah zaid dari waktu/tempat/hal kedatangannya, yakni dari sisi yang di didatangi darinya” (Ma’ani Al-Qur’an. Vol 1, hlm 128)

Lagipula, dengan asumsi bahwa penafsiran lafadz “Min Haitsu Amarokumullah”yang dimaknai perintah mensetubuhi pada kemaluan diterima, maka pemahaman  ini belum cukup untuk mengharamkan oral seks mengingat Istimta’ secara mutlak hukumnya Mubah sehingga para Fuqoha membolehkan usaha mencapai ejakulasi dengan paha, payudara, pantat atau kocokan tangan istri. Padahal seharusnya jika cara pemahaman seperti yang disebutkan dalam argumen pertama pendapat yang mengharamkan oral seks diikuti, seharusnya usaha mencapai ejakulasi dengan jepitan plus gesekan payudara, paha, dan pantat, atau kocokan tangan istri semuanya juga dihukumi haram karena bermakna mensetubuhi istri bukan pada “tempat yang diperintahkan Allah/kemaluannya”. Pemahaman ini tidak dapat diterima karena mencapai ejakulasi dengan jepitan payudara, paha, pantat, atau kocokan tangan istri semuanya dihukumi Mubah.

Kedua (yaitu argumentasi kedua yang dipakai pendapat yang mengharamkan oral seks); Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam dan Aisyah tidak pernah saling melihat kemaluan sebagaimana dinyatakan dalam riwayat berikut;

سنن ابن ماجه (1/ 217)

عن عائشة

 : – قالت ما نظرت أو ما رأيت فرج رسول الله صلى الله عليه و سلم قط

“Dari Aisyah beliau berkata; Aku tidak pernah melihat kemaluan Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam sama sekali” (H.R.Ibnu Majah)

” ما أتى رسول الله صلى الله عليه وسلم أحدا من نسائه إلا متقنعا، يرخي الثوب على رأسه، وما رأيته من رسول الله صلى الله عليه وسلم ولا رآه مني “.

“Tidaklah Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam menggauli seorangpun dari istri-istrinya kecuali dalam keadaan memakai selubung, beliau melabuhkan kain pada kepalanya. Dan aku tidak pernah melihat milik Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam sebagaimana beliau tidak pernah melihat milikku” (H.R.Abu as-Syaikh)

Oral seks jelas akan melihat kemaluan pasangan, dan ini bertentangan dengan Sunnah Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam sehingga dihukumi haram.

Jawaban dari argumentasi ini adalah sebagai berikut;

Riwayat diatas tidak bisa dijadikan dalil karena tidak shahih. Riwayat pertama Dhoif, karena salah satu perawinya Majhul (tidak dikenal) yaitu maula Aisyah, sementara riwayat kedua malah Maudhu (palsu) karena salah seorang perawinya yang bernama Muhammad bin Al-Qosim Al-Asadi adalah seorang pendusta.

Lagipula, riwayat tersebut bertentangan dengan riwayat shahih yang menjelaskan Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam dan Aisyah mandi bersama dalam satu bejana. Bukhari meriwayatkan;

صحيح البخاري (1/ 499)

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ

كُنْتُ أَغْتَسِلُ أَنَا وَالنَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ إِنَاءٍ وَاحِدٍ كِلَانَا جُنُبٌ وَكَانَ يَأْمُرُنِي فَأَتَّزِرُ فَيُبَاشِرُنِي وَأَنَا حَائِضٌ

Dari ‘Aisyah berkata, “Aku dan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mandi bersama dari satu bejana. Saat itu kami berdua sedang junub. Beliau juga pernah memerintahkan aku mengenakan kain, lalu beliau mencumbuiku sementara aku sedang Haid.” (H.R.Bukhari)

Ketiga; oral seks sama dengan menjimaki dubur wanita. Karena mensetubuhi dubur haram, maka oral seks juga haram karena bisa diqiyaskan.

Jawaban dari argumentasi ini adalah sebagai berikut;

Oral seks tidak bisa disamakan dengan mensetubuhi dubur karena mulut bukan dubur dan tidak bisa disamakan dengan dubur. Mulut adalah tempat masuk makanan, dubur untuk pelepasan. Mulut adalah tempat masuk makanan yang suci, sedangkan dubur adalah  tempat keluar benda najis

Lagipula, Qiyas yg Syar’i harus ada illat (penyebab hukum)nya. Illat pun juga harus Syar’i dan digali dari Nash, tidak boleh ditetapkan dengan akal. Larangan jimak dubur tidak ada Illatnya sama sekali sehingga tdk bisa diqiyaskan dengan yg lain.

Keempat; tidak ada riwayat Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam dan para Shahabat melakukan oral seks sehingga oral seks termasuk bid’ah yang hukumnya haram.

Jawaban dari argumentasi ini adalah sebagai berikut;

Tidak adanya riwayat tidak bermakna tidak dilakukan. Karena riwayat tidak mungkin menampung semua kejadian hidup suatu generasi secara mendetail, apalagi hal-hal yang terlalu teknis yang sudah tercakup dalam pengertian Nash-Nash umum. Lagipula, tidak boleh memahami bahwa apa yang tidak dilakukan Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam dan Shahabat maka hal itu langsung dihukumi haram. Perbuatan baru tidak haram, selama masih tercakup dalam kandungan lafadz Nash yang dinyatakan dalam bentuk umum, mutlak dan garis-garis besar. Orang yang membiasakan membaca Quran setelah shalat shubuh misalnya, tidak boleh perbuatannya dihukumi haram dengan alasan tidak ada riwayat bahwa Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam dan shahabat melakukannya. Membiasakan membaca Al-Quran setelah shubuh diizinkan secara syar’i karena ada Nash yang memerintahkan membaca Al-Quran dalam bentuk umum dan mutlak yang tidak dibatasi waktunya. Latihan baris-berbaris dalam rangka persiapan jihad tidak bisa diharamkan dengan alasan tidak ada riwayat Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam dan Shahabat melakukan,  karena Nash yang memerintahkan mempersiapkan kekuatan jihad dinyatakan dalam bentuk umum sehingga mencakup semua persiapan menuju ke arah sana. Demikianlah seterusnya. Abu Bakar menulis Quran dalam satu Mushaf, Utsman menyeragamkan mushaf dan memerintahkan  pembakaran semua mushaf selain mushaf utsmani, dll semua adalah perbuatan yang tidak pernah dilakukan Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam namun diizinkan secara syar’i karena didasarkan oleh Nash-Nash yang dinyatakan secara umum dan mutlak.

Boleh jadi juga akan ditemukan kesulitan jika berusaha mencari riwayat lugas bagaimana generasi awal umat ini meremas payudara, menjilat ketiak, mengulum pubis dll karena hal ini terlalu teknis dan tidak perlu. Karena itu alasan bahwa tidak ditemukannya riwayat Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam dan Shahabat melakukan oral seks adalah alasan yang belum cukup kuat untuk mengharamkan oral seks.

Kelima; melakukan oral seks termasuk melampaui batas karena mencari pemuasan selain pada kemaluan istri atau budak sebagaimana yang dinyatakan dalam ayat berikut;

{وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حَافِظُونَ (5) إِلَّا عَلَى أَزْوَاجِهِمْ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُومِينَ (6) فَمَنِ ابْتَغَى وَرَاءَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْعَادُونَ } [المؤمنون: 5 - 7]

5. dan orang-orang yang menjaga kemaluannya,

6. kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak yang mereka miliki Maka Sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada terceIa.

7. Barangsiapa mencari yang di balik itu Maka mereka Itulah orang-orang yang melampaui batas. (Al-Mu’minun; 5-7)

Jawaban dari argumentasi ini adalah sebagai berikut;

Ayat tersebut belum cukup dipakai sebagai dalil untuk mengharamkan oral seks, karena maksud  ayat tersebut adalah celaan kapada orang yang mencari pemuasan dari selain istri, misalnya dengan cara berzina atau yang semakna dengannya. Adapun oral seks, aktivitas ini justru mencari pemuasan dari istri sehingga tercakup dalam pengertian menjaga kemaluan memakai istri yang didukung oleh Nash2 kebolehan Istimta’ yang bersifat mutlak tanpa pembatasan. Jika Istimta’ yang berupa Jimak diizinkan secara Syar’i,  maka Istimta’ dengan cara oral seks lebih utama dimubahkan karena oral seks lebih ringan daripada Jimak.

Keenam; oral seks itu menjijikkan,menghinakan manusia dan memalukan karena kotor dan  hewanpun tidak ada yang melakukan. Mulut adalah suci, yang digunakan untuk berdzikir dan membaca Al-Quran, sehingga tidak pantas dibuat mengulum dan menjilati kemaluan.

Jawaban dari argumentasi ini adalah sebagai berikut;

Alasan kotor, jijik, hina, tidak pantas dilakukan dan semisalnya adalah perasaan subyektif manusia yang tidak bisa dijadikan standar untuk menentukan status hukum syara. Perasaan jijik orang bisa saja berbeda-beda, tetapi hukum syara tetap satu. Biawak hukumnya halal, namun Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam merasa jijik sehingga tidak mau memakannya yang itu berbeda dengan Khalid yang sama sekali tidak merasa jijik sehingga memakannya. Air kencing unta barangkali sebagian orang merasa jijik meminumnya, namun sejumlah orang di zaman Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam meminumnya sebagai obat atas perintah Nabi. Wanita-wanita Anshor memandang jijik dan hina disetubuhi dengan gaya Doggy Style sehingga menolaknya, namun ternyata turun ayat yang mengoreksi bahwa gaya demikian boleh saja. Abu Dawud meriwayatkan;

سنن أبى داود (6/ 68)

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ

إِنَّ ابْنَ عُمَرَ وَاللَّهُ يَغْفِرُ لَهُ أَوْهَمَ إِنَّمَا كَانَ هَذَا الْحَيُّ مِنْ الْأَنْصَارِ وَهُمْ أَهْلُ وَثَنٍ مَعَ هَذَا الْحَيِّ مِنْ يَهُودَ وَهُمْ أَهْلُ كِتَابٍ وَكَانُوا يَرَوْنَ لَهُمْ فَضْلًا عَلَيْهِمْ فِي الْعِلْمِ فَكَانُوا يَقْتَدُونَ بِكَثِيرٍ مِنْ فِعْلِهِمْ وَكَانَ مِنْ أَمْرِ أَهْلِ الْكِتَابِ أَنْ لَا يَأْتُوا النِّسَاءَ إِلَّا عَلَى حَرْفٍ وَذَلِكَ أَسْتَرُ مَا تَكُونُ الْمَرْأَةُ فَكَانَ هَذَا الْحَيُّ مِنْ الْأَنْصَارِ قَدْ أَخَذُوا بِذَلِكَ مِنْ فِعْلِهِمْ وَكَانَ هَذَا الْحَيُّ مِنْ قُرَيْشٍ يَشْرَحُونَ النِّسَاءَ شَرْحًا مُنْكَرًا وَيَتَلَذَّذُونَ مِنْهُنَّ مُقْبِلَاتٍ وَمُدْبِرَاتٍ وَمُسْتَلْقِيَاتٍ فَلَمَّا قَدِمَ الْمُهَاجِرُونَ الْمَدِينَةَ تَزَوَّجَ رَجُلٌ مِنْهُمْ امْرَأَةً مِنْ الْأَنْصَارِ فَذَهَبَ يَصْنَعُ بِهَا ذَلِكَ فَأَنْكَرَتْهُ عَلَيْهِ وَقَالَتْ إِنَّمَا كُنَّا نُؤْتَى عَلَى حَرْفٍ فَاصْنَعْ ذَلِكَ وَإِلَّا فَاجْتَنِبْنِي حَتَّى شَرِيَ أَمْرُهُمَا فَبَلَغَ ذَلِكَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَنْزَلَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ

{ نِسَاؤُكُمْ حَرْثٌ لَكُمْ فَأْتُوا حَرْثَكُمْ أَنَّى شِئْتُمْ }

أَيْ مُقْبِلَاتٍ وَمُدْبِرَاتٍ وَمُسْتَلْقِيَاتٍ يَعْنِي بِذَلِكَ مَوْضِعَ الْوَلَدِ

Dari Ibnu Abbas, ia berkata; sesungguhnya Ibnu Umar semoga Allah mengampuninya, ia telah silap. Sesungguhnya terdapat sebuah kampong anshar yang merupakan para penyembah berhala, hidup bersama kampong yahudi yang merupakan ahli kitab. Dan mereka memandang bahwa orang-orang yahudi memiliki keutamaan atas mereka dalam hal ilmu. Dan mereka mengikuti kebanyakan perbuatan orang-orang yahudi. Diantara keadaan ahli kitab adalah bahwa mereka tidak menggauli isteri mereka kecuali dengan satu cara yaitu dengan miring berhadapan, dan hal tersebut dipandang lebih menjaga rasa malu seorang wanita. Dan orang-orang anshar ini mengikuti perbuatan mereka dalam hal tersebut. Sementara orang-orang Quraisy menggauli isteri-isteri mereka dengan cara menelentangkan istri sesukanya dan menikmati mereka, dalam keadaan menghadap dan membelakangi serta dalam keadaan terlentang. Kemudian tatkala orang-orang muhajirin datang ke Madinah, salah seorang diantara mereka menikahi seorang wanita anshar. Kemudian ia melakukan hal tersebut. Kemudian wanita anshar tersebut mengingkarinya dan berkata; sesungguhnya kami didatangi dengan satu cara, maka lakukan hal tersebut, jika tidak maka jauhilah aku! akhirnya tersebarlah permasalahan mereka, dan hal tersebut sampai kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. kemudian Allah ‘azza wajalla menurunkan ayat: “Isteri-isterimu adalah (seperti) tanah tempat kamu bercocok tanam, maka datangilah tanah tempat bercocok-tanammu itu bagaimana saja kamu kehendaki.” Yakni dalam keadaan menghadap (saling berhadapan), membelakangi dan terlentang, yaitu pada tempat lahirnya anak (farj). (H.R. Abu Dawud)

Umar juga merasa tidak enak ketika menjimaki istrinya dari belakang sehingga berkonsultasi dengan Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam, namun ternyata Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam membolehkan. Ahmad meriwayatkan;

مسند أحمد (6/ 101)

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ

جَاءَ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ هَلَكْتُ قَالَ وَمَا الَّذِي أَهْلَكَكَ قَالَ حَوَّلْتُ رَحْلِيَ الْبَارِحَةَ قَالَ فَلَمْ يَرُدَّ عَلَيْهِ شَيْئًا قَالَ فَأَوْحَى اللَّهُ إِلَى رَسُولِهِ هَذِهِ الْآيَةَ

{ نِسَاؤُكُمْ حَرْثٌ لَكُمْ فَأْتُوا حَرْثَكُمْ أَنَّى شِئْتُمْ }

أَقْبِلْ وَأَدْبِرْ وَاتَّقِ الدُّبُرَ وَالْحَيْضَةَ

Dari Ibnu Abbas, ia berkata; Umar bin Khaththab datang kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lalu berkata; “Wahai Rasulullah, aku telah binasa.” Beliau bertanya: “Apa yang membinasakanmu?” Umar menjawab; “Aku membalik tungganganku (yakni istriku) tadi malam.” Ibnu Abbas berkata; Beliau tidak mengatakan apa-apa mengenai itu. Ibnu Abbas melanjutkan; Lalu Allah mewahyukan kepada Rasul-Nya ayat ini: (Istri-istrimu adalah (seperti) tanah tempat kamu bercocok tanam, maka datangilah tanah tempat bercocok tanammu itu bagaimana saja kamu kehendaki) (lalu beliau mengatakan): “Bagaimana saja kamu kehendaki, dari depan atau belakang tapi hindarilah dubur dan Haidl.” (H.R.Ahmad)

Alasan bahwa islam mencintai kebersihan, sementara oral seks itu kotor dan najis, juga kurang kuat, karena  peluang munculnya kotor saat bersenang-senang tidak  diharamkan dengan bukti foreplay yg mubah, padahal berpeluang mengeluarkan Madzi yang mengenai tubuh, bantal, selimut, kasur. dll.

Alasan  bahwa  lisan itu dipakai berdzikir dan membaca Al-Quran sehingga tidak layak berinteraksi dengan kemaluan juga kurang kuat, karena menghisap ketiak, payudara,pusar, punggung, telinga, dan mulut yang berpeluang gusinya berdarah hukumnya mubah.

Ringkasnya, perasaan manusia yang subyektif bukan standar halal-haram, dan tidak boleh dijadikan dalil untuk menentukan status keharaman sesuatu. Halal-haram hanya boleh ditetapkan dengan Nash, bukan perasaan subyektif manusia.

Statemen bahwa tidak ada hewan yang melakukan oral seks juga tidak benar, karena -dari sumber-sumber referensi dan realitas yang bisa disaksikan- kambing, primata, anjing hutan, kelelawar dan domba malakukan oral seks. Hanya saja oral seks yang dilakukan hewan bukan untuk bersenang-senang, namun pengkondisian aktivitas reproduksi biasa.

Ketujuh; Oral seks bisa membuat Madzi termakan, padahal memakan najis hukumnya haram. Jadi oral seks haram karena bisa membuat termakannya benda najis yang hukumnya haram.

Jawaban dari argumentasi ini adalah sebagai berikut;

Mengharamkan oral seks dengan alasan peluang tertelannya benda najis tidak bisa diterima, karena tidak pasti, tidak sengaja, bisa dimuntahkan, atau dilindungi dengan kondom. Seorang suami yang mencium dan menghisap mulut istrinya yang berpeluang keluarnya darah dari gusinya, tidak bisa dilarang  dan diharamkan dengan alasan peluang termakannya darah yang najis. Peluang darah tertelan adalah hal yang tidak pasti, tidak sengaja, dan bisa dimuntahkan, sehingga hal ini tidak bisa menjadi dalil haramnya ciuman.

Lagi  pula syara membedakan tubuh yg terkena najis dan tubuh yang telah disucikan. Tubuh yang  terkena najis haram dipakai untuk shalat, namun jika disucikan maka tidak lagi tercela. Tersentuhnya mulut oleh  najis tidak ada bedanya dengan tersentuhnya tangan atau anggota tubuh yang lain oleh Madzi.

Kedelapan; oral seks termasuk Tasyabbuh (menyerupai) orang Kafir sehingga hukumnya haram.

Jawaban dari argumentasi ini adalah sebagai berikut;

Menilai oral seks termasuk Tasyabbuh dengan orang Kafir sehingga hukumnya haram adalah penilaian yang belum bisa diterima karena maksud larangan Tasyabbuh adalah Tasyabbuh yang terkait dengan kekufuran, syiar dan adat-istiadat mereka yg bertentangan dengan Islam. Al-Ghazzi mendefinisikan Tasaybbuh dengan berkata;

“هو عبارة عن محاولة الإنسان أن يكون شبهَ المتشبَّه به وعلى هيئته وحليته ونعته وصفته، .(حسن التنبه لما ورد في التشبه (ق 2/2) (1/49).

Tasyabbuh adalah upaya seseorang agar menjadi mirip dengan yang ditiru dalam penampilan, perhiasan, sifat dan karakternya. (Husnu At-Tanabbuh Lima Waroda Fi At-Tasyabbuh, vol.1 hlm 49)

Jadi Tasyabbuh itu harus ada upaya/usaha sengaja untuk mengidentikkan diri dengan yang ditiru, bukan semata-mata melakukan perbuatan yang kebetulan sama. Fenomane fans-fans artis yang berusaha meniru gaya rambut, gaya berpakaian, gaya jalan, gaya berbicara artis yang diidolakan adalah contoh yang paling dekat dengan makna Tasyabbuh. Kesamaan melakukan perbuatan tidak bisa disebut Tasyabbuh jika tidak terealisasi sifat-sifat ini. Sistem Diwan dari Persia yang diadopsi Umar tidak bisa disebut Tasyabbuh dengan bangsa Persia yang Kafir karena tidak terkait kekufuran dan syiar-syiar yang bertentangan dengan islam. Terkait dengan hubungan seksual, yang tepat disebut Tasyabbuh adalah jika kaum muslimin ikut-ikutan bergaya seks bebas, merekam adegan intim, lalu menyebarkannya apalagi memkomersialkannya. Adapun oral seks, maka hal ini tidak termasuk ciri kekufuran suatu kaum, tetapi hanyalah teknik dan kreasi Istimta’, fore play, dan bersenang-senang.

Lagipula, Romawi Kuno, Kristen, dan penduduk Sub Sahara Afrika konon juga “mengharamkan” oral seks. Jika cara penarikan kesimpulan Tasyabbuh pendapat yang mengharomkan oral seks diikuti, maka mengharamkan oral seks juga bisa difahami Tasyabbuh kepada romawi kuno dan kristen yang Kafir yang hukumnya haram.

Kesembilan; oral seks menyerupai hewan, sehingga hkumnya haram

Jawaban dari argumentasi ini adalah sebagai berikut;

Mengharamkan oral seks dengan alasan menyerupai hewan tidak bisa diterima, karena gaya bersetubuh dari belakang yang diistilahkan di zaman sekarang dengan nama Doggy Style hukumnya mubah dan dilakukan shahabat-Shahabat Muhajirin termasuk Umar, padahal Doggy Style jelas menyerupai anjing dalam bersetubuh. Larangan-larangan menyerupai hewan seperti dinyatakan dalam hadis-hadis berikut;

سنن أبى داود – م (1/ 322)

 عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ شِبْلٍ قَالَ نَهَى رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- عَنْ نَقْرَةِ الْغُرَابِ وَافْتِرَاشِ السَّبُعِ وَأَنْ يُوَطِّنَ الرَّجُلُ الْمَكَانَ فِى الْمَسْجِدِ كَمَا يُوَطِّنُ الْبَعِيرُ. هَذَا لَفْظُ قُتَيْبَةَ.

Dari Abdurrahman bin Syibl dia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang (sujud dengan cepat) seperti burung gagak mematuk dan (menghamparkan lengan ketika sujud) seperti binatang buas yang sedang membentangkan kakinya dan melarang seseorang mengambil lokasi khusus di Masjid (untuk ibadatnya) sebagaimana unta menempati tempat berderumnya.” (H.R.Abu Dawud)

سنن ابن ماجه (3/ 139)

عَنْ عَلِيٍّ قَالَ

قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَا عَلِيُّ لَا تُقْعِ إِقْعَاءَ الْكَلْبِ

dari Ali ia berkata; “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Hai Ali, janganlah duduk seperti duduknya anjing (dalam shalat). ” (H.R. Ibnu Majah)

صحيح البخاري (3/ 314)

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ

عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ اعْتَدِلُوا فِي السُّجُودِ وَلَا يَبْسُطْ أَحَدُكُمْ ذِرَاعَيْهِ انْبِسَاطَ الْكَلْبِ

Dari Anas bin Malik dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Seimbanglah kalian salam sujud, dan janganlah salah seorang dari kalian membentangkan kedua sikunya sebagaimana anjing membentangkan tangannya.” (H.R.Bukhari)

صحيح مسلم (2/ 421)

عَنْ جَابِرِ بْنِ سَمُرَةَ قَالَ

خَرَجَ عَلَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ مَا لِي أَرَاكُمْ رَافِعِي أَيْدِيكُمْ كَأَنَّهَا أَذْنَابُ خَيْلٍ شُمْسٍ اسْكُنُوا فِي الصَّلَاةِ

Dari Jabir bin Samurah dia berkata, “Mengapa aku melihat kalian mengangkat tangan kalian, seakan-akan ia adalah ekor kuda yang tidak bisa diam. Kalian tenanglah di dalam shalat.” (H.R.Muslim)

Semuanya terkait dengan perbuatan shalat, sehingga tidak bisa dijadikan dalil untuk mengharamkan perbuatan yang lain. Duduk seperti anjing saat buang air besar adalah alami dan hukumnya mubah, menderum seperti unta saat tiarap latihan militer demi kepentingan jihad juga mubah karena bagian dari persiapan Jihad.

Kesepuluh; oral seks itu tidak natural, menyimpang, keluar dari fitrah dan zalim sebagaimana orang makan pakai hidung, jadi hukumnya haram.

Jawaban dari argumentasi ini adalah sebagai berikut;

Oral seks tidak bisa disebut penyimpangan karena tidak ada dalil yang menunjukkan bahwa itu penyimpangan. Malah Nash-Nash Istimta’ dan perintah foreplay membuat oral seks termasuk cakupan makna kebolehannya. Alasan bahwa hal  itu tdk natural/menyimpang dari  fitrah tidak punya batasan dan standar baku yg didukung/digali dari Nash, sehingga argumen ini hanyalah  penilaian subyektif perasaan. Sama seperti perasaan tidak natural saat bersetubuh dengan gaya doggy style.

Kesebelas; oral seks bertentangan dengan adab yang luhur dan akhlaq yang mulia sehingga hukumnya haram

Jawaban dari argumentasi ini adalah sebagai berikut;

Alasan bahwa oral seks bertentangan dengan adab yang luhur dan akhlaq yang tinggi sulit ditemukan batasannya, karena jimak dari belakang misalnya, secara perasaan bertentangan dengan adab yang tinggi karena menyerupai hewan, akan tetapi ternyata Nash jelas membolehkannya. Jadi alasan ini tidak boleh dijadikan dalil mengharamkan oral seks.

Keduabelas;  oral seks tidak  menghasilkan anak, tidak sesuai dengan maksud penciptaan syahwat, dan bisa membinasakan spesies  manusia sehingga hukumnya haram

Jawaban dari argumentasi ini adalah sebagai berikut;

Argumentasi bahwa oral seks haram karena tidak sesuai dengan maksud diciptakannya syahwat dan kecenderungan berhubungan seks, yaitu untuk melestarikan spesies manusia, maka argumen ini tidak bisa diterima karena syara’ memubahkan berhubungan seksual semata-mata untuk bersenang-senang  meski  tanpa maksud untuk memperoleh keturunan sebagaimana tampak pada hadis Azl berikut;

صحيح مسلم (7/ 315)

عَنْ جَابِرٍ

أَنَّ رَجُلًا أَتَى رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ إِنَّ لِي جَارِيَةً هِيَ خَادِمُنَا وَسَانِيَتُنَا وَأَنَا أَطُوفُ عَلَيْهَا وَأَنَا أَكْرَهُ أَنْ تَحْمِلَ فَقَالَ اعْزِلْ عَنْهَا إِنْ شِئْتَ

Dari Jabir bahwa seorang laki-laki datang kepada Rasulullah Shalallahu ‘alaihi Wasallam sambil bertanya; “Saya memiliki seorang budak perempuan yang bekerja melayani dan menyirami tanaman kami, saya sering mensetubuhinya, akan tetapi saya tidak ingin jika dia hamil.” Lantas beliau bersabda: “Jika kamu mau, lakukanlah azl/coitus interuptus/senggama terputus (H.R.Muslim)

Lelaki yang ingin mensetubuhi tetapi tidak ingin anak dalam hadis di atas jelas sekali tujuan persetubuhannya adalah sekedar berlezat-lezat dan bersenang-senang. Ternyata Nabi membolehkan, sehingga hadis ini menjadi dalil bahwa bersetubuh dengan maksud bersenang senang, termasuk oral seks dengan maksud bersenang-senang hukumnya mubah.

Lagipula, dalil keumuman bolehnya Istimta’ menunjukkan bahwa bersenang-senang suami istri tanpa niat punya anak hukumnya Mubah, sehingga oral seks termasuk di dalamnya. Fakta oral seks juga ada yang dimaksudkan hanya sebagai pemanasan sebelum berhubungan seksual sehingga argumen memusnahkan keturunan menjadi tidak relevan.

Ketigabelas; oral seks menimbulkan berbagai macam resiko penyakit seperti; herpes, kanker mulut, penyakit kulit, jamur pada vagina, kanker tenggorokan,hepatitis A/B/C, syphilis, Shigella, Campylobacter, Chlamydia, Gonorrhea dan aids. Jadi, hal oral seks bisa menimbulkan Dhoror dan Dhoror diharamkan oleh islam.

Jawaban dari argumentasi ini adalah sebagai berikut;

Peluang terjdinya Dhoror karena dilakukannya suatu perbuatan tidak bisa dijadikan dalil mengharomkan suatu perbuatan. Orang  naik sepeda motor, makan mie, dan makan sate bisa terkena resiko penyakit, namun hal tersebut tidak bisa dijadikan dalil haramnya naik sepeda, makan mie dan makan sate. Dhoror yang membuat suatu perbuatan diharamkan harus bersifat pasti dan langsung, bukan sesuatu yang tidak pasti dan tidak langsung. Persetubuhan normalpun juga mengandung resiko seperti otot tertarik, punggung terluka, luka bakar, leher terkilir, lutut atau siku tersentak, memar bahu, lutut bengkok, terkilir di pergelangan tangan, terkilir di pergelangan kaki, jari bengkok,lecet dan memar, sakit otot dan persendian, lecet pada organ genital, dehidrasi, infeksi saluran kencing, sakit punggung, kerusakan urat syaraf, penglihatan terganggu, serangan jantung, penis patah, memadamkan hasrat yang bersifat alami, organ-organ tubuh yang alami menjadi lemah, dan hal-hal yang tidak alami menjadi kuat, daya tahan tubuh melemah, semangat menurun, gerakan tubuh berkurang, perut menjadi besar dan hati melemah, proses pencernaan di dalamnya menjadi tidak baik, sel darah menjadi rusak, urat-urat menjadi lemah, proses penuaan menjadi lebih cepat, keceriaan dan kewibawaan wajah menghilang, pandangan mata melemah, rambut menjadi tipis dan mudah rontok, bahkan dapat menimbulkan kebotakan dan darah membeku, membahayakan urat syaraf, menimbulkan gemetar dan gerakan yang lemah, serta membahayakan dada dan paru-paru. Termasuk pula resiko diserangnya berbagai penyakit kelamin seperti Syphilis, Gonorhe & Chlamiydia, Herpes, Infeksi Jamur, Bisul Pada Alat Kelamin, Kutu Kelamin, Hpv, Pid, Bv, Vaginistis, Aids, Keputihan, Kondiloma Akuminata, dll.  Namun resiko-resiko ini tidak bisa dijadikan dalil haramnya bersetubuh bagi suami istri.

Dengan demikian, semua argumentasi pendapat yang mengharamkan oral seks perlu ditinjau ulang dengan ulasan-ulasan yang telah dipaparkan diatas.

Adapun pendapat yang memakruhkan oral seks, maka pendapat ini sulit diikuti karena tidak ada dalil yang mendasarinya. Dalil yang dipakai tidak lebih perasaan jijik terhadap oral seks yang dikombinasi dengan kenyataan tidak ditemukannya Nash lugas yang mengharamkan oral seks. Perasaan jijik tidak bisa dijadikan standar penetapan hukum karena bersifat relatif dan bukan dalil Syara’

Statemen-Statemen Ulama Salaf  Yang menunjukkan Bahwa Oral Seks Hukumnya Mubah

Terdapat sejumlah ulama yang membahas fikih hubungan suami istri dan menyatakan statemen yang bisa difahami bahwa oral seks menurut mereka hukumnya mubah. Diantara mereka adalah Ashbagh, salah seorang ulama bermadzhab maliki. Al-Qurthubi menyatakan;

تفسير القرطبي (12/ 232)

قال ابن العربي. وقد قال أصبغ من علمائنا: يجوز له أن يلحسه بلسانه

“Ibnu Al-‘Aroby berkata; Ashbagh salah satu ulama kami berkata; Boleh baginya (suami) menjilatnya (kemaluan istrinya) dengan lidahnya (Tafsir Al-Qurthubi, vol.12, hlm 232)

Termasuk pula Al-Milyabary. Beliau berkata dalam kitabnya Fathu Al-Mu’in;

فتح المعين (3/ 340)

يجوز للزوج كل تمتع منها بما سوى حلقة دبرها ولو بمص بظرها

“Boleh bagi suami menikmati semua jenis aktivitas menikmati dari istrinya selain lingkaran anusnya, meskipun (menikmati tersebut dilakukan) dengan menghisap Clitorisnya (Fathu Al-Mu’in, vol.3. hlm 340)

Diriwayatkan Imam Malik juga termasuk membolehkan. Ar-Ru’ainy berkata;

مواهب الجليل لشرح مختصر الخليل (5/ 23)

 روي عن مالك أنه قال لا بأس أن ينظر إلى الفرج في حال الجماع وزاد في رواية ويلحسه بلسانه

“Diriwayatkan dari Imam Malik bahwasanya beliau berkata; Tidak apa-apa melihat kemaluan saat Jimak” dan menambah dalam riwayat yang lain; serta menjilat kemaluan tersebut dengan lidahnya” (Mawahib Al-Jalil Li Syarhi Mukhtashor Al-Kholil, vol.5, hlm 23)

Termasuk pula Qodhi Iyadh. Al-Buhuti berkata;

كشاف القناع عن متن الإقناع (16/ 436)

قَالَ الْقَاضِي يَجُوزُ تَقْبِيلُ فَرْجِ الْمَرْأَةِ قَبْلَ الْجِمَاعِ

“Al-Qodhi (Iyadh) berkata; Boleh mencium vagina wanita sebelum Jimak” (Kassyaf Al-Qina’ ‘An Matni Al-Iqna’, vol 16 hlm 436)

Termasuk pula Al-Mirdawi, beliau berkata dalam Al-Inshof;

الإنصاف (8/ 27)

 ليس لها استدخال ذكر زوجها وهو نائم بلا إذنه ولها لمسه وتقبيله بشهوة

“Tidak ada hak bagi istri memasukkan penis suaminya sementara suami dalam keadaan tidur tanpa izinnya, namun istri boleh merabanya dan menciumnya dengan syahwat” (Al-Inshof, vol 8 hlm 27)

Penutup

Demikianlah hukum oral seks. Sejumlah ulama kontemporer juga berpendapat mubahnya oral seks seperti Sa’id Romadhon Al-Buthi , Ali Jumu’ah , Salman Audah, Ahmad Al-Kurdy, Abdullah Al-Faqih, Mas’ud Shobri, Sabri Abdur Rauf, dan Musa Hasan Mayan. As-Syafii dalam Al-Umm menyinggung juga masalah oral seks, namun masih sulit diidentifikasi sikap beliau dalam hal ini. Dalam Al Umm dinyatakan;

الأم (1/ 37)

وَلَا نُوجِبُ الْغُسْلَ إلَّا أَنْ يُغَيِّبَهُ في الْفَرْجِ نَفْسِهِ أو الدُّبُرِ فَأَمَّا الْفَمُ أو غَيْرُ ذلك من جَسَدِهَا فَلَا يُوجِبُ غُسْلًا إذَا لم يُنْزِلْ

“Kami tidak mewajibkan mandi kecuali dia memasukkan kemaluannya kedalam farji atau anus. Adapun (memasukkan penis ke dalam) mulut atau yang lainnya dari tubuh istri, maka hal itu tidak membuat wajib mandi jika tidak mengeluarkan mani (Al-Umm, vol 1, hlm 37)

Adapun ulama yang mengharamkan, diantaranya adalah; Muhammad As-Sayyid Ad-Dusuqi, Kholid Al-Jundi,Sholih Al-Luhaidan, Ahmad bin Yahya An-Najmi, Ibnu Baz, dan Ubaid bin ‘Abdillah bin Sulaiman AI-Jabiry. Al-Albani bisa juga ditafsirkan termasuk kelompok ini dilihat dari penyerupaan beliau atas oral seks dengan perilaku hewan. Yusuf Qordhowi termasuk yang memakruhkan, sementara Abdullah bin Jibrin tidak berani mengharamkan, tetapi jijik terhadapnya.

Bagi seorang muslim, hukum manapun yang diikuti apakah mubah, makruh atau haram, hendaknya semuanya didasarkan pada hujjah dan memilih pendapat yang dipandang paling kuat yang lebih dekat pada kebenaran tanpa Taklid secara membuta.

Wallahua’lam.

70 responses

  1. Assalamu’alaykum..
    bukankah oral seks itu sama dengan onani ust? sedangkan onani hukumnya haram..

    1. wa’alaikumussalam warahmatullah. tidak sama.onani disebut istimna’, oral seks disebut jima’ famawi. oral adl hukum yg terkait dengan interaksi pasutri. onani tdk melibatkan orng lain. dr literatur yg ada, ulama yg mengharampun tdk ada satupun yg beralasan dg keharaman onani. krn tdk sama, maka fuqoha mengatakan tdk masalah jk istri merangsang suami dg mengocok kemaluan suami dg tangannya. wallahua’alam

  2. bagaiman hukumnya menggunakan sex toys.. yang digunakan pada saat jima’..
    contoh kasus ==> ada suami yang inpoten, tapi istri g mau diceraikan.. mereka memilih menggunakan seks untuk memenuhi kepuasan biologis istrinya..

    1. contoh kasus ==> ada suami yang inpoten, tapi istri g mau diceraikan.. mereka memilih menggunakan seks toys untuk memenuhi kepuasan biologis istrinya..

  3. Tanggapan:

    Ketujuh; Oral seks bisa membuat Madzi termakan, padahal memakan najis hukumnya haram. Jadi oral seks haram karena bisa membuat termakannya benda najis yang hukumnya haram.

    Jawaban dari argumentasi ini adalah sebagai berikut;

    Mengharamkan oral seks dengan alasan peluang tertelannya benda najis tidak bisa diterima, karena tidak pasti, tidak sengaja, cuma sedikit, bisa dimuntahkan, atau dilindungi dengan kondom. Seorang suami yang mencium dan menghisap mulut istrinya yang berpeluang keluarnya darah dari gusinya, tidak bisa dilarang dan diharamkan dengan alasan peluang termakannya darah yang najis. Peluang darah tertelan adalah hal yang tidak pasti, tidak sengaja, cuma sedikit, dan bisa dimuntahkan, sehingga hal ini tidak bisa menjadi dalil haramnya ciuman.

    Lagi pula syara membedakan tubuh yg terkena najis dan tubuh yang telah disucikan. Tubuh yang terkena najis haram dipakai untuk shalat, namun jika disucikan maka tidak lagi tercela. Tersentuhnya mulut oleh najis tidak ada bedanya dengan tersentuhnya tangan atau anggota tubuh yang lain oleh Madzi.
    —–
    Ini yang paling urgen untuk dijelaskan:

    Kenapa alasan cuma sedikit, tidak sengaja bisa menggugurkan tertelannya madzi yang dihukumi najis? Padahal penyebab tertelannya madzi itu kan jelas disengaja. Kalo yang sedikit, alasannya bagaimana? Syukran.

    1. dlm pembahsan fikih, najis yg sedikit dan sulit dihindari dihukumi ma’fu..efek lain yg mungkin timbul pd sesuatu yg diizinkan syara juga tidk membuat perbuatan utama dilarang. makan yg mubah lalu ada darah yg tertelan secara tdk sengaja mk dihukumi ma’fu .Wallahua’lam

  4. inpoh gan…:

    Kitab نواضر الأيك في معرفة علم النيك
    karya as-Suyuthi sudah diterjemahkan, malah ditambahi isinya. Ada yang mau belajar?

    1. maafkan saya ustaz. ingin bertanya. adakah melalui oral seks (kulum/joblob) iaitu si istri mnghisap kmaluan si suami. mnjadikan si istri blh mngandung?

      1. tentu tidak bisa. secara medis oral seks tidak mungkin membuat hamil. Wallahua’lam

  5. جامع الأحاديث – (ج 40 / ص 94)
    عن مسروق قال : دخلت على عائشة فقلت يا أم المؤمنين ما يحل للرجل من امرأته حائضا قالت ما دون الفرج قلت فما يحل لى منها صائما قالت كل شىء إلا الجماع (عبد الرزاق) [كنز العمال 27721]
    أخرجه عبد الرزاق (1/327 ، رقم 1260) .

    Bagaimana kualitas atsar ini? apakah bisa dipakai? kalo bisa apakah bisa dijadikan syahid?

  6. Assalamualaykum Ustadz,
    Haid istri sudah berhenti tetapi belum mandi saat itu sang suami terangsang dan akhirnya melakukan senggama dengan istrinya, apa hukumnya ustadz? Apakah sang suami terkena denda? Mohon jawbannya. Terima kasih.

    1. Wa’alaikumussalam warohmatullah.
      Haram hukumnya menyetubuhi (men-jima’) istri yang sudah selesai haid (darah sudah berhenti) tapi belum mandi Junub untuk menghilangkan hadats besarnya. Hal ini terhitung dosa karena melanggar perintah Syara’, dan tidak ada kaffaroh tertentu sehingga penebus dosanya adalah memperbanyak Istighfar dan beramal shalih secara umum.

      Larangan mensetubuhi istri yang telah berhenti haid tapi belum mandi Junub didasarkan pada Firman Allah berikut ini;

      {وَيَسْأَلُونَكَ عَنِ الْمَحِيضِ قُلْ هُوَ أَذًى فَاعْتَزِلُوا النِّسَاءَ فِي الْمَحِيضِ وَلَا تَقْرَبُوهُنَّ حَتَّى يَطْهُرْنَ فَإِذَا تَطَهَّرْنَ فَأْتُوهُنَّ مِنْ حَيْثُ أَمَرَكُمُ اللَّهُ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ } [البقرة: 222]

      Mereka bertanya kepadamu tentang haidh. Katakanlah: “Haidh itu adalah suatu kotoran”. oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita di waktu haidh; dan janganlah kamu mendekati mereka, hingga mereka suci. apabila mereka telah bersuci, Maka campurilah mereka itu di tempat yang diperintahkan Allah kepadamu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri. (Al-Baqoroh; 222)

      Dalam ayat di atas Allah memerintahkan para lelaki untuk menjauhi wanita (baik istri maupun budak perempuan) di masa haidnya. Maknanya, mensetubuhi mereka dalm kondisi haid hukumnya haram. Kemudian Allah menegaskan larangan tersebut dengan memerintahkan agar tidak mendekati mereka hingga telah menjadi suci. Setelah suci dan mereka melakukan aktivitas bersuci, maka mereka baru boleh disetubuhi. Jadi, berdasarkan ayat ini ada dua syarat kebolehan mensetubuhi wanita setelah masa haid; pertama: darah haid telah berhenti, kedua: bersuci dengan mandi Junub /mandi besar. Syarat yang pertama dinyatakan dalam lafadz:

      وَلَا تَقْرَبُوهُنَّ حَتَّى يَطْهُرْنَ

      dan janganlah kamu mendekati mereka, hingga mereka suci

      sementara syarat yang kedua dinyatakan dalam lafadz:

      فَإِذَا تَطَهَّرْنَ فَأْتُوهُنَّ مِنْ حَيْثُ أَمَرَكُمُ اللَّهُ

      apabila mereka telah bersuci, Maka campurilah mereka itu di tempat yang diperintahkan Allah kepadamu

      Perbedaan dua lafadz ini menunjukkan perbedaan dua hal yang berbeda. Berhentinya darah haid adalah mekanisme tubuh yang bersifat alami sehingga diungkapkan dengan lafadz حَتَّى يَطْهُرْنَ (hingga mereka suci) sementara bersuci dengan cara mandi Junub adalah perbuatan Mukallaf yang diungkapkan dengan lafadz فَإِذَا تَطَهَّرْنَ (apabila mereka telah bersuci). Yang lebih menguatkan adalah lafadz lanjutan ayat yang berbunyi:

      إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ

      Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri

      Lafadz ini menunjukkan bahwa aktifitas Tathohhur/ التَّطَهُّرُ adalah perbuatan Mukallaf yang disengaja dilakukan seorang hamba sehingga makna yang lebih dekat dengan maksud Syara’ adalah suci dari Hadas besar yakni dengan cara melakukan mandi Junub .

      Adapun pendapat yang menafsirkan Tathohhur/ التَّطَهُّرُ bermakna Wudhu untuk Shalat, maka pendapat ini masih sulit diterima, karena Wudhu tidak menghilangkan Hadas besar dan tidak mendapatkan penguatan dari Nash atau penjelasan shahabat. Termasuk pendapat yang menafsirkan Tathohhur/ التَّطَهُّرُ sekedar membasuh kemaluan, maka pendapat ini lebih sulit lagi diterima daripada pendapat sebelumnya karena pemaknaan Nash, hukum asalnya harus dengan makna Syar’i sebelum makna bahasa. Lafadz Sholat dalam Al-Quran, harus dimaknai dengan makna Syar’i, yakni perbuatan yang diawali Takbir dan diakhiri Salam, bukan makna bahasanya yang bermakna doa. Makna bahasa dipakai jika makna Syar’i tidak ditemukan dan makna urfi juga tidak didapatkan. Makna Syar’i Tathohhur/ التَّطَهُّرُ adalah bersuci dari Hadas. Dalam konteks Hadas besar, maka makna Syar’i bersucinya adalah mandi besar atau Tayamum (dalam kondisi tidak menemukan air, atau ada udzur) sebagaimana firman Allah;

      {وَإِنْ كُنْتُمْ جُنُبًا فَاطَّهَّرُوا} [المائدة: 6]

      “Jika kalian sedang Junub maka bersucilah” (Al-Maidah; 6)

      Jadi, wanita yang telah selesai haidnya belum boleh disetubuhi sebelum melakukan mandi Junub sebagaimana wanita yang telah berhenti dari haid belum boleh shalat sebelum mandi Junub.

      Dua syarat kebolehan mensetubuhi wanita setelah selesai masa haidnya ini seperti syarat penyerahan harta pada anak yatim dalam ayat berikut ini;

      {وَابْتَلُوا الْيَتَامَى حَتَّى إِذَا بَلَغُوا النِّكَاحَ فَإِنْ آنَسْتُمْ مِنْهُمْ رُشْدًا فَادْفَعُوا إِلَيْهِمْ أَمْوَالَهُمْ } [النساء: 6]

      Dan ujilah anak yatim itu sampai mereka cukup umur untuk kawin. kemudian jika menurut pendapatmu mereka telah cerdas (pandai memelihara harta), Maka serahkanlah kepada mereka harta-hartanya (An-Nisa'; 6)

      Artinya; harta baru diserahkan kepada anak yatim setelah terealisasi dua hal; pertama; Sudah memasuki usia baligh, dan kedua; anak yatim sudah memiliki Rusyd/kompetensi mengelola harta. Jadi selama dua syarat ini belum terpenuhi semua, misalnya hanya terpenuhi salah satu saja, atau belum terpenuhi dua-duanya, maka penyerahan harta tersebut belum boleh dilakukan.

      Yang mirip pula dengan hal ini adalah syariat menikah bagi wanita yang sudah di talak tiga. Allah berfirman;

      { فَإِنْ طَلَّقَهَا فَلَا تَحِلُّ لَهُ مِنْ بَعْدُ حَتَّى تَنْكِحَ زَوْجًا غَيْرَهُ فَإِنْ طَلَّقَهَا فَلَا جُنَاحَ عَلَيْهِمَا أَنْ يَتَرَاجَعَا إِنْ ظَنَّا أَنْ يُقِيمَا حُدُودَ اللَّهِ} [البقرة: 230]

      Kemudian jika si suami mentalaknya (sesudah Talak yang kedua), Maka perempuan itu tidak lagi halal baginya hingga dia kawin dengan suami yang lain. kemudian jika suami yang lain itu menceraikannya, Maka tidak ada dosa bagi keduanya (bekas suami pertama dan isteri) untuk kawin kembali jika keduanya berpendapat akan dapat menjalankan hukum-hukum Allah (Al-Baqoroh; 230)

      Maknanya; Wanita yang telah ditalak tiga boleh menikah lagi dengan suami pertama jika telah terealisasi syarat: menikah lagi dengan lelaki lain dan lelaki lain itu menceraikannya. Jika syarat-syarat tersebut belum terpenuhi, atau terpenuhi tetapi belum lengkap sempurna maka wanita tersebut dilarang untuk menikahi suami pertamanya.

      Penafsiran ayat tentang dua syarat kebolehan mensetubuhi wanita yang tekah selesai haidnya adalah penafsiran yang dinyatakan Ibnu Abbas sebagaimana dinukil ibnu Katsir dalam tafsirnya, yang menurut Ahmad bin Muhammad Al-Marrudzy adalah hukum fikih yang beliau tidak mendapati Ikhtilaf di dalamnya. Namun, diketahui ada sejumlah ulama yang berpendapat berbeda seperti Abu Hanifah, Yahya bin Bukair, Ibnu Hazm dll.

      Terkait Kaffaroh, tidak ada Nash khusus yang menjelaskan Kaffaroh pelanggaran ini. Kerena itu, penebusan dosa kembali pada ketentuan asalnya yakni memperbanyak Istighfar dan melakukan amal shalih sebanyak-banyaknya dan sebaik-baiknya. Adapun riwayat Kaffaroh bersedekah sebanyak satu dinar atau setengah dinar, misalnya riwayat berikut;

      سنن أبى داود – م (1/ 109)
      عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ عَنِ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « إِذَا وَقَعَ الرَّجُلُ بِأَهْلِهِ وَهِىَ حَائِضٌ فَلْيَتَصَدَّقْ بِنِصْفِ دِينَارٍ »

      Dari Ibnu Abbas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Apabila seorang suami menggauli istrinya dalam keadaan haidl, maka dia harus bersedekah setengah dinar” (H.R. Abu Dawud)

      Maka riwayat ini adalah riwayat Mauquf, bukan Marfu’ sehingga masih belum bisa dijadikan hujjah kaffaroh. Lagipula konteksnya adalah dosa mensetubuhi istri saat haid sementara yang dibahas di sini bukan istri yang sedang/saat haid tetapi istri yang telah selesai haid namun belum mendi Junub untuk menghilangkan Hadas besarnya. Wallahua’lam.

  7. tak perlu sembunyikan identitas | Balas

    penjelasannya keren (y). pertanyaan tambahan ustadz, kalo istri sedang haid, tapi suami hanya ‘bersenang-senang’ dengan istrinya tidak sampai jima’ sungguhan apakah itu dibolehkan? soalnya diayat dikatakan “janganlah kamu mendekati mereka”, maksud jangan mendekati istri disini apakah suami tidak boleh sama sekali bersenang-senang dengan istrinya atau maksudnya jangan berjima’? mohon dijawab ya ustadz, jangan diabaikan :D

    1. Alhamdulillah, wassholatu wassalamu ‘ala rusulillah muhammad.
      bersenang dengan istri dengan cara apapun saat haid tidak boleh. yg tidak boleh hanya berjimak saja.
      maksud larangan mendekati dalam ayat adalah: jangan menjimaki istri saat haid.
      Wallahua’lam.

      1. tak perlu sembunyikan identitas

        “bersenang dengan istri dengan cara apapun saat haid (tidak boleh). yg tidak boleh hanya berjimak saja”. maksud yg dikasih tanda kurung mungkin BOLEH ustadz (..).

      2. oh ya, koreksi;
        Alhamdulillah, wassholatu wassalamu ‘ala rusulillah muhammad.
        bersenang dengan istri dengan cara apapun saat haid boleh. yg tidak boleh hanya berjimak saja.
        maksud larangan mendekati dalam ayat adalah: jangan menjimaki istri saat haid.
        Wallahua’lam.

  8. Asalamualaikum wr wb.pa ustadz pa yg harus saya lakukan jika istri sering menolak ajakan berhubungan padahal istri sedang tidak berhalangan atau sakit,sering membantah perintah suami dan tidak mau bersolek untuk suami?apakah dalam hal ini bersabar lebih baik dari pada menceraikannya?dan bolehkah kita memohon doa agar Allah SWT memberikan jodoh(istri)lain yg lebih baik(solehah)sementara saya masih beristri?.terimakasih,,,Wasalamualaikum wr wb

    1. Wa’alaikumussalam warohmatullah. memiliki istri yang akhlaknya tidak baik termasuk ujian. jika bau bersabar maka itu baik. jika berdoa agar diberi istri yang lebih baik, maka itu juga tidak salah. namun lebih baik mendoakan istri agar menjadi shalihah sehingga terbuka hatinya. Wallahua’lam

      1. Jazakallahu katsiran,atas balasannya

  9. ass.wr.wb..maaf ustadz.kalo hukum memasukkan jari ke dubur bagaimana ustad..??

    1. Wa’alaikumussalam warohmatullah. tdk apa2 jk ada hajat syar’i. dokter sering melakukan itu.Wallahua’lam.

      1. maksudnya memasukkan jari ke dubur pasangan saat berhubungan badan ustadz…..bagaimana hukumnya hal itu..???

  10. Assalamualaikum ustadz
    Jika saya onani atau masturbasi untuk menghilangkan nafsu yang tertahan agar tidak mengganggu saat berpuasa apakah boleh?
    Terima kasih

    1. wa’alaikumussalam warohmatullah. tidak boleh, jangan dilakukan. tidak baik. bertentangan dengan maksud puasa. puasa seharusnya sudah cukup menahan nafsu. Wallahua’alam.

  11. Assalamu’alaikum…
    1. Ustadz.. bolehkah melakukan onani saat istri sedang sakit ?? mohon penjelasan !
    2. Bolehkah Menggunakan sex toy sebelum bersetubuh dengan istri ? mohon penejlasan !

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah Wabarokatuh.
      1.boleh,tp akhlak yang tdk baik krn membuat istri menderita. jk membahayakan mk tdk boleh
      2.tdk apa2.
      Wallahua’lam

  12. mau nanaya ustaz..
    1.bercinta suami istri, mengeluarkan cairan madzi baik suami mau pun istri tapi tidak melakukan hubungan intim. apakah harus mandi wajib/junub?

    1. jika maksudnya bercumbu saja tanpa ada persetubuhan, dan keluar madzi maka tdk wajib mandi junub. tapi madzi dihukumi najis, wajib disucikan. Wallahua’lam.

  13. ‘afwan kurang satu alasan yang belum terbantah ,kalau tdk salah ingat yaitu mubasyaratun najasah bil fam haram(lisan /dlm mulut sengaja bersinggungan dg najis haram),apa benar?

    1. sdh dibahas dlm artikel. silakan dibaca dg teliti.

  14. Terkait dengan bantahan no : Ketujuh; Oral seks bisa membuat Madzi termakan, padahal memakan najis hukumnya haram. Bukankah wasail itu ada 3 : nadir,ghalabatudzh Dzhon dan yakin,hanya nadir saja yang tidak mu’tabar Syar’an,adapun yang ghalabatudzh Dzhon mu’tabar Syar’an ,yaitu laha ahkamul maqoshid, Fa madza taujihukum?

    1. sdh sy bahas juga dlm artikel. faktor resiko bukan dalil untuk mengharamkan perbuatan. hubungan suami istri normalpun banyak resikonya sebagaimana sy tulis panjang lebar dlm artikel. makan sate beresiko terkena stroke, makan mie instan beresiko terkena kanker, naik sepada motor beresiko kena penyakit paru2, dll. Tp semua itu bukan dalil untuk mengharamkan hal2 mubah td. Wallahua’lam.

  15. Atau mungkin bukti di atas belum sampai dikatakan ghalabatudzh Dzhon? Kalau begitu apa batasan ghalabatudzh Dzhon? Ma dhowabituhu wa ta’rifuhu?

  16. Assalam,
    ustadz, jika melihat film porno dengan suami saat berhubungan badan apa tidak mengapa?

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah Wabarokatuh. tidak boleh. haram. Wallahua’lam.

      1. apa dalilnya ustad

      2. bacalah artikelnya pelan2 dan serius, agar faham dan menemukan dalilnya.

  17. Aslamualiakum. wr.wb. Ustadz sya mau tanya,,
    kjadiannya sperti ini, ktika itu sya mau brangkat solat idul adha, nmun istri sya dalam keadaan mrah krna ada kta2 dr sy yg menyinggung prsaannya,, dmi mnjga keutuhan rmh tngga, sya brusha untuk mnennangknnya & Alhamdullilah istri saya baik lagi namun dia meminta untuk berhubungan badan, lalu sya melayaninya. Pada akhirnya sya & istri melawatkan solt idul adhanya..
    jdi Apa hukumnya melakukan hubungan suami istri pd hari raya idul adha,, ?

    1. apa sya & istri tlahmelakukan dosa besar?
      mhon penjelasan & Bimbingannya.

      Wslamualikum.wrwb.

      1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah Wabarokatuh.
        Tidak mengapa. Tidak dosa sama sekali. Berhubungan suami istri waktunya bebas, tdk ada batasan. Hanya saat2 tertentu yg dinyatakan dalil sj yg haram seperti saat istri haid, saat nifas, saat puasa ramadhan dll. Kalau saat hari raya, tdk ada larangan. Shalat hari raya baik idul fitri maupun adha juga sunnah, tidak wajib. Wallahua’lam

    2. Aslmkum.. ustdz.. Trima ksih ya atas pnjelsannya.

      Ustd, sya mhon dgn sngat,, pesan sya yg sblumnya mhon d hapus yachh,,soalnya ini siftnya pivasi,,

      Wslmmm.

      1. Wa’alaikumussalam warohmatullah. Sy sunting identitasnya saja. Krn mungkin bermanfaat ilmunya bagi pembaca yg lain. Jk msh tdk berkenan bs sy hapus total.

  18. sya sgt setuju dgn anda ustadz, .. anda slalu berpedoman dngn alquran dan alhadist, ..
    semoga halaman ini mnjadi brmanfaat dan tambah barokah bagi semua nya,
    alhamdulillahi jaza kallahu khoira, …

  19. Apakah istri yg telah melakukan oral seks pada suaminya harus mandi janabat ustadz? Begitu juga mengeluarkan mani suami dgn tangan

    1. istri tidak wajib mandi janabat. demikian pula suami. tapi jika suami mengeluarkan mani setelah oral tersebut maka suami wajib mandi janabat. Wallahua’lam.

  20. assalamu ‘alaikum…
    maaf ustadz.. apabila seorang istri sedang haid. tetapi seorang suami ingin tetap dilayani dengan cara oral seks.. apakah itu dibolehkan dalam islam? terimakasih.
    wassalamu ‘alaikum wr.wb

    1. Wa’alaikumussalam warohmatullah. Oral seks boleh/mubah sebagaimana telah dijelaskan panjang lebar dalil2nya dalm artikel. Wallahua’lam.

  21. Assalamu’laikum ustadz, jawaban-jawaban yang di sampaikan berbagai banyak pertanyaan insya Allah memberikan pencerahan, dan sangat bermanfaat dengan mendapat ilmunya mudah2an sesuai syari’at dan sunnah. Ana juga ada pertanyaan namun bukan seputar jimak, melainkan bagaimana hukum memasukan jari tangan ke dubur sendiri ketika setiap buang hajat besar, karena tanpa di rangsang mengalami kesulitan dan tidak maksimal mengeluarkan hajat besarnya. Jazakallah khoir.

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah.
      Tidak apa2, krn mengeluarkan kotoran termasuk hajat syar’i. jk tdk keluar, bisa membahayakan, sementara syariat memerintahkan agar menghindarkan semua hal yg bs membinasakan diri jk tdk diperintahkan Allah. Wallahua’lam

  22. Assalamu’laikum,
    1.apakah boleh memakai sex toy dikarenakan jika istri sedang haid, dan melakukan sex toynya oleh istri. mohon jawabannya karena ini penting untuk saya!
    2.apakah boleh melakukan onani jika istri sedang haid?

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah.
      1.Jk istri merangsang suami dg tubuh dan tangannya mk jelas mubah. Jk dengan alat, sy blm berani menjawab. Hanya sj sy khawatir itu tdk boleh, minimal tdk disukai
      2.jangan onani krn jumhur ulama mengharamkannya. Sebagian kecil memakruhkannya. Wallahua’lam

  23. Assalamu alaykum Ustadz
    Saya seorang istri dan sy ada unek2 yg dri dulu belum bisa dikeluarkan
    dikarenakan tidak tau dan kpd siapa sy harus berkonsultasi atas pertanyaan sy ini.
    begini ustadz sy sering melakukan oral sex untuk memuaskan sang suami dan tentunya itu smuah suami yg minta,dan yg jadi pertanyaan sy ini apakah sy harus mandi junub jikalau sy sudah melakukan oral sex terhadap suami tapi sy melakukan nya bukan karena lgi horny melainkan untuk memuaskan suami sj,dikarenakan di saat itu sy tidak siap untuk ML dgn suami karena halangan ataupun jg kondisi waktu yg tidak memungkinkan,jadi haruskah sy mandi junub jg padahal sy tidak berada dlam keaadan junub?
    Terima kasih Ustadz mohon minta jawaban nya.!!
    Wassalamu Alaykum..

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah.
      Wanita yg melakukan oral seks pd suaminya tdk wajib mandi junub. Yg wajib mandi adl suaminya jk sampai mengeluarkan mani. Jk suami tdk keluar mani, beliau jk tdk wajib mandi junub. Wallahua’lam

  24. assalamu’alaikum warohmatullah
    ustadz, saya sangat suka kalau suami memainkan kemaluan saya dengan jarinya, bahkan sampai memasukkannya. bagaimana hukumnya ustadz?

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah Wabarokatuh.
      Gpp. Itu termasuk istimta’ (bersenang2) yg dibolehkan bagi pasutri. Wallahua’lam

  25. ustadz, istri saya jk haid sering tidak tuntas, terkadang dia (istri) merasa haidnya telah berakhir, maka dia pun mandi junub dan sholat….maka saya pun menggaulinya, namun keesokan harinya setelah mandi junub (setelah hubungan suami -istri) masih ada bercak darah (berwarna agak coklat tipis) di celana dalamnya…bagaimana hukum persetubuhan yang telah kami lakukan pada malamnya,,,karena hal ini sering sekali terjadi pada istri saya bilamana haidnya datang….

    1. Ciri haid tuntas adalah salah salah satu dari dua tanda berikut atau dua2nya;
      1.Inqitho’ dam (terhentinya darah)
      2.Khuruju Tariyyah (keluarnya cairan bening keputihan)

      Untuk ciri pertama, wanita bisa memasikkan kapas atau bahan yg semakna dengan kapas ke dalam farji/vaginanya, lalu dilihat; jika kapasnya telah putih bersih, berarti haidnya selesai.

      Jika hal di atas sudah terjadi, maka wanita langsung mandi wajib. Jika setelah itu (misalnya keesokan harinya) keluar warna kuning atau keruh, maka tidak usah diperhatikan. Wanita tetap dihukumi suci dari haid. Dan warna kuning/keruh/coklat itu dianggap darah penyakit (istihadhoh).
      Hal itu dikarenakan ada dalil bahwa wanita2 di zaman Rasulullah صلى الله عليه وسلم tidak menganggap lagi warna kuning dan keruh setelah mrk bersuci dg cara mandi.
      عَنْ أُمِّ عَطِيَّةَ وَكَانَتْ بَايَعَتْ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ
      كُنَّا لَا نَعُدُّ الْكُدْرَةَ وَالصُّفْرَةَ بَعْدَ الطُّهْرِ شَيْئًا
      dari Ummu ‘Athiyyah -dan dia adalah wanita yang berbaiat kepada Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam-, dia berkata; Kami tidak menganggap darah yang keruh atau kekuning-kuningan setelah suci dari haidl sebagai (darah haidh). (H.R.Abu dawud)
      Wallahua’lam

  26. Assalamu’alaikum wr.wb ustad,.. Mohon maaf sebelum.nya kalau terlalu vulgar pertanyaan saya.
    Boleh atau tidak seorang istri yang sedang hamil mengocok suaminya hingga keluar ? Hal itu dilakukan karena takut janin.nya kenapa knpa.

    Kemudian setelah melakukan hal itu apakah istri juga harus mandi besar ?

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah Wabarokatuh.
      Maaf baru balas.
      Tidak apa2 yg demikian itu. Setelah melakukan demikian, suami wajib mandi besar jk keluar mani, tp istri tdk wajib mandi besar. Wallahua’lam

  27. tholabul 'ilmi | Balas

    mohon maaf ustadz, saya bertanya padahal belum menikah dan belum tau kondisi jimak bagaimana, hanya saja saya berpikir, ketika bercumbu maka akan mengeluarkan madzi, sedangkan madzi itu najis, dan kemungkinan besar madzi yg najis itu akan tercecer atau menyentuh benda2 suci disekitar lokasi jimak, sedangkan saat jimak mungkin pasutri tidak berpikir untuk menghindari najis (madzi) pada benda2 suci disekitar, karena terfokus pada hal yg lain (jimak), akan tetapi keyakinan bahwa madzi itu menyentuh benda2 suci disekitar adalah keyakinan yg kuat, akan tetapi ketika selesai jimak, bekas madzi itu tidak terlihat lagi, karena memang madzi itu bening dan mudah kering, dan juga keluar tidak terlalu banyak. pertanyaan saya, bagaimana kondisi benda2 suci tadi yg diyakini terkena madzi, akan tetapi tidak diketahui lokasi terkena madzinya dimana, misal dikasur, yakin terkena madzi karena mungkin aktivitas jimak akan membuat kemaluan yg mengeluarkan madzi menyentuh kasur, tetapi tidak tau pasti dimana terkenanya, itu bagaimana cara mensucikannya? atau tidak usah disucikan dan dianggap ma’fu karena lokasi najisnya tidak jelas?

    1. Hal najis tetap dihitung najis. Masalah yg dibayangkan itu hal teknis saja. Diantara solusinya misalnya, memasang sprei khusus, ataua memasang selimut khusus, atau memasang perlak khusus dll.

  28. ass. ketika istri sedang berhalangan baik haid maupun nifas kami sering saling menempelkan (menggesekkan)kemaluan sampai sama sama puas. bagaimana hukumnya? tks

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah.
      Tdk apa2 asalkan tdk sampai masuk. Wallahua’lam

  29. Ustadz, saya ingin bertanya. Saya seorang remaja perempuan saya dulu senang sekali masturbasi krna Belum tau hukumnya. Setelah tau hukumnya haram, saya berusaha utk menghentikannya, tapi saya agak susah jadi saya tdk lg memegang kemaluan saya tapi saya menelentang dan menggerak”an kedua kaki saya shg merasa puas hingga orgasme, lalu apa hukumnya ustadz ? Saya merasa ini bukanlah masturbasi karena tak ada sesuatu pun yg dimasukkan ke kemaluan saya. Mohon balasannya ustadz. Terimakasih wslm

    1. Memang tdk termasuk masturbasi. Jk sudah siap menikah, segeralah menikah.

  30. Ustadz, saya ingin bertannya bagaimana hukumnya jika pasangan suami istri ketika berjima’ tidak di tutupi dengan selimut atau sehelai benangpun mengingat ada bermacam gaya ketika berjima’ yang dimana ketika di praktekkan sulit / tibak bisa di lakukan jika menggunakan selimut seperti contoh dogy style. Mohon balasannya Ustadz. Terimakasih

    1. tidak apa2 telanjang bulat. seluruh riwayat yg melarang telanjang bulat adl hadis dhoif. Wallahua’lam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 556 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: