Qiroat Dalam Surat Al-Fath ayat 10: Kenapa Dhomir Ha’ dibaca Dhommah

oleh; Muhammad Muafa

asslm wr wb.

Pada Surat  Al Fath pada  ayat 10 بِمَا عَاهَدَ عَلَيْهُ اللَّهَ (..bima ^aahada ^alaihullaha)….bisa  dijelaskan kenapa dibaca  “hu”?sebelum dan  sesudahnya jazakumullah atas bantuannya.

Nova Zahra

Pangkal Pinang-Sumatra Selatan

Jawaban

Wa’alaikumussalam Warahmatullahi Wabarakatuh.

Dhomir Huwa/هُوَ  dalam ayat tersebut boleh dibaca dengan harokat Dhommah sebagaimana juga boleh dibaca dengan Harokat Kasroh. Dua-duanya adalah bacaan yang benar baik secara Ilmu Qiroat maupun ilmu bahasa Arab.

 Ayat yang disebutkan dalam pertanyaan lafadz lengkapnya adalah sebagai berikut;

{إِنَّ الَّذِينَ يُبَايِعُونَكَ إِنَّمَا يُبَايِعُونَ اللَّهَ يَدُ اللَّهِ فَوْقَ أَيْدِيهِمْ فَمَنْ نَكَثَ فَإِنَّمَا يَنْكُثُ عَلَى نَفْسِهِ وَمَنْ أَوْفَى بِمَا عَاهَدَ عَلَيْهُ اللَّهَ فَسَيُؤْتِيهِ أَجْرًا عَظِيمًا } [الفتح: 10]

Sesungguhnya  orang-orang yang berjanji setia kepada kamu Sesungguhnya mereka berjanji setia kepada Allah . tangan Allah di atas tangan mereka , Maka Barangsiapa yang melanggar janjinya niscaya akibat ia melanggar janji itu akan menimpa dirinya sendiri dan Barangsiapa menepati janjinya kepada Allah Maka Allah akan memberinya pahala yang besar. (Al-Fath;10)

Lafadz عَلَيْه dalam ayat tersebut boleh dibaca dengan mendhommahkan huruf Ha’ (عَلَيْهُ) sebagaimana boleh juga dibaca dengan mengkasrohkannya (عَلَيْهِ). Dua-duanya adalah bacaan yang benar karena keduanya adalah Qiroat yang Mutawatir. Bacaan dengan mendhommahkan huruf Ha’ (عَلَيْهُ) adalah Qiroat Hafsh dan Az-Zuhry, sementara bacaan dengan mengkasrohkannya (عَلَيْهِ) adalah Qiroat Jumhur, yaitu Qiroat Imam Nafi’, Ibnu Katsir, Abu ‘Amr, Ibnu ‘Amir, Hamzah, Al-Kisai, Abu Ja’far, Ya’qub Al-Hadhromy, dan Kholaf Al-Bazzar.

Hukum asal Qiroat adalah Tauqifi, artinya diperoleh berdasarkan riwayat. Allah berfirman;

{لَا تُحَرِّكْ بِهِ لِسَانَكَ لِتَعْجَلَ بِهِ (16) إِنَّ عَلَيْنَا جَمْعَهُ وَقُرْآنَهُ (17) فَإِذَا قَرَأْنَاهُ فَاتَّبِعْ قُرْآنَهُ} [القيامة: 16 – 18]

16. janganlah kamu gerakkan lidahmu untuk (membaca) Al Quran karena hendak cepat-cepat (menguasai)nya .

17. Sesungguhnya atas tanggungankulah mengumpulkannya (di dadamu) dan (membuatmu pandai) membacanya.

18. apabila Aku telah selesai membacakannya maka ikutilah bacaannya itu. (Al-Qiyamah; 16-18)

Ayat di atas menjadi dalil bahwa bacaan/Qiroat Al-Quran adalah Tauqifi dan tidak boleh dikarang-karang. Allah memerintahkan kepada Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam agar mengikuti bacaan malaikat Jibril, dan hanya mengikuti tanpa berkreasi. Bacaan tersebutlah yang diajarkan Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam kepada shahabat dan dan di ajarkan para shahabat kepada para Tabi’in demikian seterusnya hingga sampai ke zaman kita sekarang ini.

Hanya saja, tidak benar jika membayangkan bahwa variasi bacaan Al-Qur’an hanya satu. Variasi bacaan Quran itu banyak karena Al-Quran turun dalam tujuh huruf. Bukhari meriwayatkan;

صحيح البخاري (15/ 391)

عنْ ابْنِ شِهَابٍ قَالَ حَدَّثَنِي عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا حَدَّثَهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَقْرَأَنِي جِبْرِيلُ عَلَى حَرْفٍ فَرَاجَعْتُهُ فَلَمْ أَزَلْ أَسْتَزِيدُهُ وَيَزِيدُنِي حَتَّى انْتَهَى إِلَى سَبْعَةِ أَحْرُفٍ

dari Ibnu Syihab ia berkata; Telah menceritakan kepadaku Ubaidullah bahwa Abdullah bin Abbas radliallahu ‘anhuma telah menceritakan kepadanya bahwa; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Jibril telah membacakan padaku dengan satu huruf, maka aku pun kembali kepadanya untuk meminta agar ditambahkan, begitu berulang-ulang hingga berakhirlah dengan Tujuh huruf  yang berbeda).” (H.R. Bukhari)

Muslim juga meriwayatkan;

صحيح مسلم (4/ 257)

عَنْ أُبَيِّ بْنِ كَعْبٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ عِنْدَ أَضَاةِ بَنِي غِفَارٍ قَالَ فَأَتَاهُ جِبْرِيلُ عَلَيْهِ السَّلَام فَقَالَ إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكَ أَنْ تَقْرَأَ أُمَّتُكَ الْقُرْآنَ عَلَى حَرْفٍ فَقَالَ أَسْأَلُ اللَّهَ مُعَافَاتَهُ وَمَغْفِرَتَهُ وَإِنَّ أُمَّتِي لَا تُطِيقُ ذَلِكَ ثُمَّ أَتَاهُ الثَّانِيَةَ فَقَالَ إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكَ أَنْ تَقْرَأَ أُمَّتُكَ الْقُرْآنَ عَلَى حَرْفَيْنِ فَقَالَ أَسْأَلُ اللَّهَ مُعَافَاتَهُ وَمَغْفِرَتَهُ وَإِنَّ أُمَّتِي لَا تُطِيقُ ذَلِكَ ثُمَّ جَاءَهُ الثَّالِثَةَ فَقَالَ إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكَ أَنْ تَقْرَأَ أُمَّتُكَ الْقُرْآنَ عَلَى ثَلَاثَةِ أَحْرُفٍ فَقَالَ أَسْأَلُ اللَّهَ مُعَافَاتَهُ وَمَغْفِرَتَهُ وَإِنَّ أُمَّتِي لَا تُطِيقُ ذَلِكَ ثُمَّ جَاءَهُ الرَّابِعَةَ فَقَالَ إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكَ أَنْ تَقْرَأَ أُمَّتُكَ الْقُرْآنَ عَلَى سَبْعَةِ أَحْرُفٍ فَأَيُّمَا حَرْفٍ قَرَءُوا عَلَيْهِ فَقَدْ أَصَابُوا

dari Ubay bin Ka’ab bahwasanya Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berada di sungai kecil  Bani Ghifar. Kemudian beliau didatangi Jibril ‘Alaihis salam seraya berkata, “Sesungguhnya Allah memerintahkanmu untuk membacakan Al Qur`an kepada umatmu dengan satu huruf (lahjah bacaan).” Beliau pun bersabda: “Saya memohon kasih sayang dan ampunan-Nya, sesungguhnya umatku tidak akan mampu akan hal itu.” kemudian Jibril datang untuk kedua kalinya dan berkata, “Sesungguhnya Allah memerintahkanmu untuk membacakan Al Qur`an kepada umatmu dengan dua huruf.” Beliau pun bersabda: “Saya memohon kasih sayang dan ampunan-Nya, sesungguhnya umatku tidak akan mampu akan hal itu.” Lalu Jibril mendatanginya untuk ketiga kalinya seraya berkata, “Sesungguhnya Allah memerintahkanmu untuk membacakan Al Qur`an kepada umatmu dengan tiga huruf.” Beliau bersabda “Saya memohon kasih sayang dan ampunan-Nya, sesungguhnya umatku tidak akan mampu akan hal itu.” Kemudian Jibril datang untuk yang keempat kalinya dan berkata, “Sesungguhnya Allah memerintahkanmu untuk membacakan Al Qur`an kepada umatmu dengan tujuh huruf. Dengan huruf yang manapun yang mereka gunakan untuk membaca, maka bacaan mereka benar.” (H.R.Muslim)

Kisah Qiroat Umar juga menunjukkan hal ini. Bukhari meriwayatkan;

صحيح البخاري (15/ 459)

عَنْ الزُّهْرِيِّ قَالَ أَخْبَرَنِي عُرْوَةُ بْنُ الزُّبَيْرِ عَنْ حَدِيثِ الْمِسْوَرِ بْنِ مَخْرَمَةَ وَعَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَبْدٍ الْقَارِيِّ أَنَّهُمَا سَمِعَا عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ يَقُولُ

سَمِعْتُ هِشَامَ بْنَ حَكِيمِ بْنِ حِزَامٍ يَقْرَأُ سُورَةَ الْفُرْقَانِ فِي حَيَاةِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَاسْتَمَعْتُ لِقِرَاءَتِهِ فَإِذَا هُوَ يَقْرَؤُهَا عَلَى حُرُوفٍ كَثِيرَةٍ لَمْ يُقْرِئْنِيهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَكِدْتُ أُسَاوِرُهُ فِي الصَّلَاةِ فَانْتَظَرْتُهُ حَتَّى سَلَّمَ فَلَبَبْتُهُ فَقُلْتُ مَنْ أَقْرَأَكَ هَذِهِ السُّورَةَ الَّتِي سَمِعْتُكَ تَقْرَأُ قَالَ أَقْرَأَنِيهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقُلْتُ لَهُ كَذَبْتَ فَوَاللَّهِ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَهُوَ أَقْرَأَنِي هَذِهِ السُّورَةَ الَّتِي سَمِعْتُكَ فَانْطَلَقْتُ بِهِ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَقُودُهُ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنِّي سَمِعْتُ هَذَا يَقْرَأُ سُورَةَ الْفُرْقَانِ عَلَى حُرُوفٍ لَمْ تُقْرِئْنِيهَا وَإِنَّكَ أَقْرَأْتَنِي سُورَةَ الْفُرْقَانِ فَقَالَ يَا هِشَامُ اقْرَأْهَا فَقَرَأَهَا الْقِرَاءَةَ الَّتِي سَمِعْتُهُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ هَكَذَا أُنْزِلَتْ ثُمَّ قَالَ اقْرَأْ يَا عُمَرُ فَقَرَأْتُهَا الَّتِي أَقْرَأَنِيهَا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ هَكَذَا أُنْزِلَتْ ثُمَّ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ الْقُرْآنَ أُنْزِلَ عَلَى سَبْعَةِ أَحْرُفٍ فَاقْرَءُوا مَا تَيَسَّرَ مِنْهُ

dari Az Zuhri ia berkata; Telah mengabarkan kepadaku Urwah bin Zubair dari hadits Al Miswar bin Makhzamah dan Abdurrahman bin Abd Al Qari` bahwa keduanya mendengar Umar bin Al Khaththab berkata, Pada masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, aku pernah mendengar Hisyam bin Hakim bin Hizam membacakan surat Al Furqan, maka aku pun mendengarkan bacaannya dengan seksama. Dan ternyata ia membacanya dengan Huruf (cara bacaan) yang begitu banyak, yang Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sendiri belum membacakan bacaan seperti itu padaku, maka aku pun ingin segera menyergapnya di dalam shalat, namun aku menunggunya hingga selesai salam kemudian memukul bagian atas dadanya  seraya bertanya, “Siapa yang membacakan surat ini padamu?” Ia menjawab, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang membacakannya padaku.” Maka kukatakan padanya, “Kamu telah berdusta. Demi Allah, sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah membacakan surat -yang telah aku dengar ini darimu- padaku.” Maka aku pun segera membawanya menghadap Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Aku berkata, “Wahai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, aku mendengar orang ini membaca surat Al Furqan dengan cara baca yang belum pernah Anda ajarkan padakku. Dan sungguh, Anda telah membacakan surat Al Furqan padaku.” Akhirnya beliau bersabda: “Wahai Hisyam, bacalah surat itu.” Maka Hisyam pun membacanya bacaan yang telah aku dengan sebelumnya. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Seperti inilah surat itu diturunkan.” Kemudian beliau bersabda lagi: “Bacalah wahai Umar.” Lalu aku pun membacanya sebagaimana yang telah diajarkan beliau. Kemudian beliau bersabda: “Seperti ini pulalah ia diturunkan.” Dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda lagi: “Al Qur`an diturunkan dengan tujuh huruf,  karena itu bacalah mana yang mudah darinya.” (H.R.Bukhari)

Riwayat-riwayat ini dan yang semakna dengan jelas menunjukkan bahwa Qiroat Al-Quran itu tidak hanya satu variasi, tetapi lebih dari satu dan Rasulullah Shallalahu ‘Alaihi Wasallam mengizinkan umatnya membaca salah satu dari variasi-variasi Qiroat tersebut. Dengan adanya fakta sejarah pengumpulan Al-Quaran dan periwayatannya maka para ulama merumuskan tiga syarat agar sebuah Qiroat bisa diterima: a.sesuai dengan Mushaf Utsmani b.sesuai dengan bahasa Arab, dan c. sanadnya Shahih.

Berdasarkan hal ini, bisa ditegaskan kembali bahwa Lafadz عَلَيْه dalam ayat tersebut boleh dibaca dengan mendhommahkan huruf Ha’ (عَلَيْهُ) sebagaimana boleh juga dibaca dengan mengkasrohkannya (عَلَيْهِ) karena keduanya Qiroat yang Mutawatir. Yang semisal dengan ini ada dalam surat Al Kahfi. Allah berfirman;

{وَمَا أَنْسَانِيهُ إِلَّا الشَّيْطَانُ} [الكهف: 63]

“Tidak ada yang membuatku lupa selain Syetan” (Al-Kahfi; 63)

Lafadz  أَنْسَانِيهُ  bisa dibaca dengan mendhommahkan “Hu” (أَنْسَانِيهُ) bisa juga dengan mengkasrohkannya  (أَنْسَانِيهِ).

Ibnu Mujahid berkata dalam kitabnya As-Sab’ah;

السبعة في القراءات (ص: 603)

قوله ومن أوفى بما عهد عليه الله 10  قرأ حفص عن عاصم عليه مضمومة الهاء وقرأ الباقون عليه بكسر الهاء وهو قياس رواية أبى بكر عن عاصم

 Firman Allah; ومن أوفى بما عهد عليه الله , Hafsh dari ‘Ashim membaca dengan mendhommahkan Ha’ dan Qurro’ yang lain membacanya dengan mengkasrohkan Ha’ dan bacaan ini adalah Qiyas Riwayat Abu Bakr dari ‘Ashim  (As-Sab’ah, hlm 603)

 Ini adalah penjelasan dari segi ilmu Qiroat.

Adapun penjelasan dari segi bahasa, maka Lafadz عَلَيْهُ dalam ayat tersebut asalnya adalah kata عَلى  dan هُوَ kemudian kata ini digabung sehingga menjadi عَلَيْهُ. Kata هُوَ  sendiri dalam bahasa Arab adalah kata yang tergolong kelompok Dhomir (kata ganti), yakni Dhomir untuk orang ketiga tunggal yang maskulin. Dhomir, dalam bahasa Arab ada dua macam; Dhomir Munfashil dan Dhomir Muttashil. Dhomir Munfashil adalah Dhomir yang berdiri sendiri, terpisah dari kata lain seperti أَنَا (saya), نَحْنُ (kami/kita), هُوَ (dia, maskulin, tunggal), dll. Dhomir Muttashil, adalah Dhomir yang bersambung/bergabung dengan kata lain seperti كَتَبْتُ (saya menulis), إِنَّنِيْ (sesungguhnya saya), كِتَابُهُ (bukunya). Jika dhomir berupa Dhomir Muttashil, maka dia tidak akan lepas dari tiga posisi yaitu a.Posisi Rofa’ (Nominatif, pelaku, subyek, inti kalimat dan yang semakna) b.Posisi Nashob (Akusitif, obyek penderita, dan yang semakna) dan c.Posisi Jarr (geminitif, kepemilikan, dan yang semakna dengannya). Lafadz عَلَيْهُ dalam ayat tersebut dalam kajian ilmu Nahwu/I’rob digolongkan sebagai Dhomir Muttashil posisi Jarr/Geminitif karena bersambung dengan salah satu Harf Jarr, yaitu lafadz عَلى

Hukum asal pengharokatan huruf Ha’ Dhomir adalah didhommah tanpa membedakan apakah Harokat huruf sebelumnya adalah Dhommah, Fathah, Kasroh, maupun Ya’ yang disukun. contoh;

هذا كِتاَبُهُ

Ini adalah bukunya

قَرَأْتُ كِتَابَهُ

Saya membaca bukunya

أَمْسَكْتُ بِكِتَابِهُ

Saya memegang bukunya

غَضِبْتُ عَلَيْهُ

Saya marah kepadanya

Tampak pada contoh-contoh di atas huruf Ha’ pada kata kitabuhu, kitabahu, bikitabihu, dan ‘alaihu, semuanya didhommah dan itu adakah pengharokatan yang benar karena merupakan pengharokatan hukum asal.

Namun, jika harokat sebelum Ha’ Dhomir adalah Kasroh dan Ya’ yang disukun, maka yang lebih afdhol dan lebih baik (tetapi tidak harus) adalah mengubah harokat Dhommah menjadi Kasroh. Hal itu dikarenakan harokat Kasroh “senafas” dengan harokat Kasroh dan Ya’ yang disukun sehingga pengucapannya lebih ringan. Berbeda jika memilih harokat hukum asal, yaitu Dhommah. Harokat Dhommah jika dikombinasi dengan Kasroh atau Ya’ yang disukun terasa berat dilidah untuk mengucapkannya karena tidak “senafas”. Jadi pada contoh diatas, ungkapan;

أَمْسَكْتُ بِكِتَابِهُ

Saya memegang bukunya

غَضِبْتُ عَلَيْهُ

Saya marah kepadanya

Afdholnya dibaca dengan;

أَمْسَكْتُ بِكِتَابِهِ

Saya memegang bukunya

غَضِبْتُ عَلَيْهِ

Saya marah kepadanya

Sibawaih berkata;

الكتاب – لسيبويه (ص: 382، بترقيم الشاملة آليا)

باب ما تكسر فيه الهاء التي هي علامة الإضمار

اعلم أن أصلها الضم وبعدها الواو؛ لأنها في الكلام كله هكذا؛ إلا أن تدركها هذه العلة التي أذكرها لك. وليس يمنعهم ما أذكر لك أيضاً من أن يخرجوها على الأصل.

فالهاء تكسر إذا كان قبلها ياءٌ أو كسرة؛ لأنها خفية كما أن الياء خفية

Bab mengkasrohkan huruf Ha’ Dhomir

Ketahuilah, hukum asal (pengharokatan)nya adalah Dhommah yang disusul Wawu karena huruf Ha’ tersebut dalam semua ucapan demikian itu (cara mengucapkannya). Kecuali ada sebab yang saya sebutkan pada Anda. Namun mereka (orang-orang Arab) tidak terhalangi untuk membacanya keluar dari kaidah asal yang telah saya sebutkan. Huruf Ha’ dhomir dikasrohkan  jika didahului Ya’ (yang disukun) atau Kasroh karena Kasroh ringan sebagaimana Ya’ juga ringan (Al-Kitab, hlm 382)

Wallahua’lam.

Baca juga:

Bolehkah Mengkombinasikan Variasi Bacaan/Qiro’at Al-Qur’an dalam Tilawah?

4 responses

  1. hanya tambahan dikit ustadz, sekalipun boleh dibaca dlommah secara kaidah bahasa arab dlomir hu tetap saja menjadi dlomir muttasil yang bermahal jer. kedudukannya tidak bisa berubah menjadi dlomir bariz yang bermahal rofa’ ataupun dlomir muttasil bermahal nashob.

    wallahu’alam

  2. syukron tad atas pencerahannya ane nyari nyari jawaban pertanyaan tersebut belum ada yang jawab kongkrit kaya gini🙂

  3. Syukron Katsir Ustaz atas keterangannya.,hal ini yg sudah lama saya cari jawaban konkritnya.,karena dari sekian banyak ayat Al-Quran tersebut ayat 10 surah Al-Fath ini belum ketemu saya kenapa dibaca ‘hu”.,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: