PROFIL DAN KONTAK HP PENULIS

Muhammad Muafa/ Mokhamad Rohma Rozikin Pengasuh Pondok Pesantren IRTAQI, Malang, Jawa Timur Dosen Pendidikan Agama Islam di Universitas Brawijaya Malang   Seluruh tulisan dalam blog ini ditulis oleh Muhammad Muafa/Mokhamad Rohma Rozikin sehingga seluruh tanggungjawab sepenuhnya kepada penulis. Pertanyaan dan konsultasi masalah kirimkan ke ghufronak@gmail.com

Hp/WA:  085745763620

PIN BBM: 5B20DA11

mohon menyebut identitas dan asal dengan jelas bagi yang mengkontak melewati nomor HP/WA/BBM.

46 responses

  1. Salam ta’aruf ustad..

  2. jwbn atas pertanyaannya lengkap dgn dalil.ini yg sya cari…..

  3. saya butuh pencerahan.terimakasih

  4. saya suka penjelasannya

  5. Assalamualaikum. Saya telah berkahwin yg ke dua tanpa pengetahuan isteri pertama. Akhir nya tembelang nya pecah setelah selama 6 tahun. Berlaku pertelingkahan dan bercerai talak 1 dengan isteri pertama.
    Soalan nya…
    Apakah hukum nya rujuq kepada isteri setelah jatuh talak 1 dalam masa eddah tanpa persetujuan isteri atau sedikit berbohong tentang hubungan isteri kedua.

    1. Wa’alaikumussalam warohmatullah. jangan bohong. bohong adl dosa, sedikit atau banyak. Allah tdk memberi petunjuk bg siapa yg punya sifat bohong.
      untuk rujuk, hukumnya sah setelah talak satu, selama masih di masa iddah. persetujuan istri atau penolakan tdk berpengaruh terhadap sahnya rujuk. Wallahua’lam.

  6. Alhamdulillah, saya akkhirnya menemukan blog yang pengasuhnya sangat adil/berimbang, dan ilmiah dalam memberikan pemaparan. Semoga blog ini banyak diikuti oleh jamaah yang haus mencari kebenaran atau ilmu yang haq. Saya berdoa semoga ustaz tetap dilmpahkan kesehatan,dan petunjuk serata jerih payah Ustaz tercatat sebagai amal ibadah di sisi Alloh SWT..Aamiiin

    1. aamiin. Jazakallah doanya.

  7. Assalamu’alaikum Warahmatullaahi Wabarokatuh,

    Afwan ustadz, ana sudah kirim email ke antum. Mohon balasan penjelasannya.

    Baarakallaahufiik….

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullahi Wabarokatuh. Naam. Insya Allah.

  8. سُبْحَانَ اللّهُ
    ………… Blog yg bagus…🙂

  9. Assalamualaikum pak ustadz,sy seorang muslimah, umur saya 33th,sya saat ini sdh menikah,suami saya seorang mualaf,proses perknaln kami sblmny lewat tlf.stelh pnjng lbar sering ngobrol kita sm2 suka,ahirny ketemu d sampai menikah.dan sblm sma suami yg skrg in sy pernh mnikh sblmny,di jodohin sm org tua yg sm sekali blm sy kenal,krg lbh 9th sy berumh tngga d dikaruniai 1 putra,didlm perjlnn pernikhn sy yg pertama bgtu bnyak cobaan yg hrs sya lalui,sy diajak ke jkt d ank sya di titipkn ke org tua saya dikampung(smrg)sya bekerja d Alhmdulillah karir jg gaji sy lumayan,tp suami saya tdk kerja mlh sibuk ngurusin hal2 mistis warisan soekrno,merah delima ub d mcem2 bisnis yg tdk jelas,d jarang sekli pulang terkdang 4bln smpai 6bln.berangan2 dpt uang milyaran,tp mlh tnpa penghasilan,malhan saya yg memenuhi kebutuhny jg ank sy yg dikmpung,saat it saya berfikir rizki mmg Allah yg mengatur dirumh tngga kami rizki itu Allah ksih melalui tangn saya.tp seiring berjlnya waktu sy mrasa lelah,d minta suami utk bekrja yg benar dgn tenga juga keringt berppun penghsilnya it akn nikmat di bndingkn berhayal yg tk kunjung ad hsilny,tetapi suami ttp dg kegiatany d suatu saat dia terlibt urusan hutang yg tdk sya ketaui ahirny msuk sel,krg lbih 40hr,stelh diskusi sm kelg ahirny bs keluar dg tebusan.d stlh itupun sya mmnta kmbli dia utk kerja selyknya,brppun hutng dia saya akn mmbntu mmbyr,tp lgi2 dia kmbli dgn kgiatanya smpai sy tnya btuh brp lma utk berhsil d bs mmbktikn bisnis it nyata klo it tdk terbukti dg sy sdh mmnta utk krj yg bnar mk dlm wktu it tlg pulngkn sj sy sm org tua,dia brjnji bhkn ats nm Allah semua huruf qosam diucpkn Tallahi wallahi billahi,staun kmudianpun Ъќ>:/ ad hslny jg,sy lma2 putus asa ahirny sya mmutuskn utk pisah,krn sy pikir kmi sdh puny ank sy ingin bercerai baik2 dg kspktn berdua sm2 menyelesaikn it di pngdiln agama,krg lbh satu thun sy meminta akn tetapi sy hny di gantung,di cerai tdk di nfkhi lhir btin jg tdk d kmi jg tdk serumh,mmg sblmnypun dia jrg pulg.ahirny sy diskusi sm org tua tntuny org tua jg mnyrnkn islah tp dr pihk suami sdkitpun Ъќ>:/ ad niat baik kesitu dtg ke org tua sya Ъќ>:/ ke sy jg Ъќ>:/ ,krn sy mrsa di gntung ahirny sya rafa’ mnggugt di pengdiln smpai ahirny hkim mmtskn km bercerai d kelurlh akte cerai saya.stelh crita in kmbli lg ke bab diatas sy mnikh dg seorg mualaf,tnntu dg kegagln sya bermh tngga sy tdk ingin mngulnginy dg hti2 mmilih pasangan,y mmg hrsny dgn syarat lijamaliha,limaliha,linasabiha liddiniha krg lbh bgtu y pk ustadz,saat itu sy hnya berfikir positif/husnudzon,aplg sy sdh suka.dia jg seiman sm saya. bnyk org mualaf yg Ahirny puny pngetauan d ilmu agma yg lbih mtang cnthny irene handono.d dlm fikirn saya menikah dg niat ibdh it menympurnakn separoh drpd iman kita.tp kmbli lg rmh tngga saya diuji,saya hrs tau kenyataan2 setelh kmi menikh,bnyk kebohongn yg di ciptkn suami saya bhkn sampai detik ini.pdhl kmi spkt sblmny utk mmbngun rmh tngg kmi dg dasar kejujuran sling mngisi mlngkpi kekurangn d tntuny smua hrpn org brumh tngga mnjd kelg sakinh mawaddah warahmah it jg jd harpn kmi,tp smpai saat ini suami sy tdk berubh.cnthny. Soal mualafny dia yg saat pertm kli disampaikn ke saya adlh th 2004 dihdpn ank ytim,seiring berjlny wktu it tdk bnar,di sertifkt yg sy bca 2007.tp seandainy benar smpai skrg shrsny bnyk yg dia ketaui,bhkn sekali sja sy tdk pernh dgr dia bc fatihah enth bsa ato tdak,jika sya mngjk sholat berjmaah jg tdk prnh mau,sy berkli2 mnta skli saja dia bca tata cra wudhu sholt ,ato sy ingin mndengr dia bc surat pendek mslny. ujung2ny marah pdhl klo mmg dia blm bsa saya sgt siaap utk ngjarin,tp sllu marah mlh blg y kmu mmg lbih pinter,klo sy beljr ap hrs ngomong lporn sm kmu.plg sy cm bsa nangis ko begini terllu bnyk mgkin dosa sy hrs mnngung cbaan sbrt ini,tp kmbli lg klo sy telaah kyakny suami sya msuk islam saat mau nikah sm saya,d sertifkt yg ditunjkn ke sy it sdh di edit.blm lg mslh thaharah Ъќ>:/ ngrti sm skli kdg sking tkutny sy jika ngingetin lgsung, sy pke sms ngjarin gmn cara d niatnya d sarat shahny baik wudhu ato mndi junub,tp astgfirullah sering dia Ъќ>:/ mndi junub stlh kmi mlkkn hubg suami istri mlahan rmbutny cma diusap2 air spy kliatan bsah d dikira mndi,blm lgi bohong dia soal Uang.mslh uang mmg senstif klo dibhas,yg sy inginkn kejujuran cara mndptkn jlny kerja wajar jka saya sbg istri bertnya krn sbgian uang it utk nfkh saya bwt mkn jd daging darah yg menglir di tubuh saya sy ingin rezekiny di dpt dgn cara dan prilku yg benar.itpun jd pmicu jg prtngkrn kmi.d msh bnyk lgi mslh yg sering tmbul krn kgemaran suami yg serg berbhong pk ustadz sy bngung dg kondisi sy hrs bgmn,sy. Tdk brani mncrtkn in kpd kelg ksian org tua it yg sy fikir,hmpir Ъќ>:/ msuk akal bwt saya,dg cara ap sy bs mmbri pngertian suami,hidayah it tdk dtang sendiri klo tdk kita cari,tp suami sy tdk pernh mncri,sy ingin suami sy it Islam scr kaffah bkn di KTP sj.mohon msukn pk ustadz,sukron wassalamualaikum

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah Wabarokatuh.
      Krn sudah terjadi, maka jalan yg paling logis adl memperjuangkan.
      Sy sarankan agar ibu membaca doa berikut ini, terutama saat sujud pada shalat tahajjud di malam hari. Tidak ada batasan jumlah. Baca semampunya sampai mantap. Doa ini Insya Allah menyelesaikan semua masalah baik dunia maupun akhirat;

      اللَّهُمَّ أَصْلِحْ لِي دِينِي الَّذِي هُوَ عِصْمَةُ أَمْرِي وَأَصْلِحْ لِي دُنْيَايَ الَّتِي فِيهَا مَعَاشِي وَأَصْلِحْ لِي آخِرَتِي الَّتِي فِيهَا مَعَادِي وَاجْعَلْ الْحَيَاةَ زِيَادَةً لِي فِي كُلِّ خَيْرٍ وَاجْعَلْ الْمَوْتَ رَاحَةً لِي مِنْ كُلِّ شَرٍّ
      “ALLOOHUMMA ASHLIH LII DIINII ALLADZII HUWA ‘ISHMATU AMRII, WA ASHLIH LII DUN-YAAYA ALLATII FIIHAA MA’AASYII, WA ASH-LIH LII AAKHIROTII ALLATII FIIHAA Meriwayatkan’AADZII, WAJ’ALIL HAYAATA ZIYAADATAN LII FII KULLI KHOIRIN, WAJ’ALIL MAUTA ROOHATAN LII MIN KULLI SYARRIN “
      “Ya Allah ya Tuhanku, benahilah untukku agamaku yang menjadi benteng urusanku; benahilah untukku duniaku yang menjadi tempat kehidupanku; benahilah untukku akhiratku yang menjadi tempat kembaliku! Jadikanlah ya Allah kehidupan ini mempunyai nilai tambah bagiku dalam segala kebaikan dan jadikanlah kematianku sebagai kebebasanku dari segala keburukan!”

      Dalil;

      صحيح مسلم (13/ 249)
      عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ اللَّهُمَّ أَصْلِحْ لِي دِينِي الَّذِي هُوَ عِصْمَةُ أَمْرِي وَأَصْلِحْ لِي دُنْيَايَ الَّتِي فِيهَا مَعَاشِي وَأَصْلِحْ لِي آخِرَتِي الَّتِي فِيهَا مَعَادِي وَاجْعَلْ الْحَيَاةَ زِيَادَةً لِي فِي كُلِّ خَيْرٍ وَاجْعَلْ الْمَوْتَ رَاحَةً لِي مِنْ كُلِّ شَرٍّ
      dari Abu Hurairah dia berkata; “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah berdoa sebagai berikut: “ALLOOHUMMA ASHLIH LII DIINII ALLADZII HUWA ‘ISHMATU AMRII, WA ASHLIH LII DUN-YAAYA ALLATII FIIHAA MA’AASYII, WA ASH-LIH LII AAKHIROTII ALLATII FIIHAA Meriwayatkan’AADZII, WAJ’ALIL HAYAATA ZIYAADATAN LII FII KULLI KHOIRIN, WAJ’ALIL MAUTA ROOHATAN LII MIN KULLI SYARRIN “Ya Allah ya Tuhanku, benahilah untukku agamaku yang menjadi benteng urusanku; benahilah untukku duniaku yang menjadi tempat kehidupanku; benahilah untukku akhiratku yang menjadi tempat kembaliku! Jadikanlah ya Allah kehidupan ini mempunyai nilai tambah bagiku dalam segala kebaikan dan jadikanlah kematianku sebagai kebebasanku dari segala keburukan!” (H.R.Muslim)

      mintalah keputusan dr Allah. Suami diberi hidayah dan menjadi baik atau dipisahkan dg cara yg baik pula. Jk dipisahkan mintalah agar diberi ganti yg lebih baik.
      Setelah itu berhati2lah dg cinta.
      Seringkali cinta bs menyeret pada penderitaan, ketika tidak distandarisasi dengan wahyu.

      1. اَلْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ ,subhanallah…trimksih bnyk pk ustadz in jwbn yg saya tunggu d sy cari2.sy terharu smpai mnitikn air mata.insyaallah sy akn mnghfalkn dan mngamalkanya.mohon doany pak ustadz smoga kmi mndpt petunjuk d sllu dlm lindungan ALLAH SWT آمِّين يَآ رَ بَّ الْعَالَمِيْنَ

  10. aslm
    saya alumni UB th 89, dulu waktu kuliah dekat dg hampir semua dosen agama, tapi belum pernah dengar nama antum, salam ta’aruf

    1. Wa’alaikumussalam warohmatullah. Inggih, betul sekali . Karena memang baru masuk. Tapi sampai sekarang dosen2 sepuh dan senior seperti Prof Thohir Luth, Drs.Sam’un Makmur, Drs. HM. Hafid Hamid, Drs. Abdul Halim Rofi’i,Drs. Syamsul Arifin, Drs. HM. Subky Hasby dll masih ngajar. Mulai tahun 2008 mulai ada perekrutan dosen baru yg sampai sampai sekarang mencapai 5 orang yaitu: Nur Chanifah, M.Pd yang hafizoh Al-Qur’an, Arif Mustapa M.PdI, In’amulwafi M.PdI, Khalid Rahman, M.PdI dan saya sendiri. jazakallau Khoiron telah berkenan berkunjung.

      1. alhamdulillah. salam ke P.Mas’udi hana, pak Halim, Pak Hamid. smg beliau2 masih ingat.

  11. Assalamualaikm..
    nama saya ahsan ustad,
    Saya laki2 19 thn, saat ini saya sedang kebingungan, hubungan saya dengan pacar saya sedang diujung tanduk. Saya meminta putus karena merasa sudah tidak ada kecocokan diantara kami berdua, tapi dia bersikeras menolak berpisah karena kami telah berhubungan intim beberapa kali, dan saat ini lagi hamil. Jujur, saya sangat ingin sekali putus dengan dia, saya tidak akan mempertahankan hubungan kami. Dia juga selalu menjelek2kan, mencaci maki & menghina saya, tapi dia tetap tidak ingin kami putus. Saya tidak marah dan menganggap wajar sikap pacar saya yang seperti itu, karena merasa kesalahan ini terjadi akibat perbuatan saya sendiri. Saya merasa diri saya sangat bersalah dan berdosa. Dalam pikiran saya terbesit, bagaimana masa depan pacar saya jika kami benar2 putus? Apakah dia mampu bertahan menghadapi semua ini?. Saya sangat ingin betaubat dan ingin dia membuka hatinya buat para lelaki, tetapi dia menjawab bahwa tidak bisa memuka hatinya buat lelaki laen dan ingin mempertahankan hubungan ini sampai nikah nanti, karena saya telah menghamilinya. Memang saya sangat menyayanginya, saya sangat ingin mempertanggungjawabkan perbuatan saya, tetapi kalau memang hubungan ini saya lanjutkan malah tidak akan menjadi keluarga yang baik. Kami akan selalu bertengkar terus, karena sudah tidak sepaham lagi, dan saya tidak bebas menjalani hidup ini karena sangat terlalu di kekang oleh pacar saya, memang saya pernah menyakiti dia tahun lalu dan saya mengakuinya. Saya berselingkuh karena saya sudah tidak ada perasaan dan tidak tahan menjalani dengan dia, tetapi saya paksakan menjalani semuanya, karena saya merasa kasihan, kalau mau di putusin dia mau bunuh diri, akhirnya saya dengan terpaksa menjalani semuanya, tetapi malah berujung ke zina. Karena itu apa yang harus saya lakukan menghadapi semua ini ust? Apa jalan terbaik yang harus saya tempuh? Jujur, saya punya niat ingin putus untuk hidup yang lebih baik dan membahagiakan ke 2 org tua saya, terus terang saya stres menghadapi semua permasalahan ini. Terima Kasih.

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah.
      Tinggalkanlah pacaran, krn pacaran bukan jalan yg suci untuk memperoleh istri.
      Tinggalkan zina, krn zina adl seburuk2 cara bersenang2 dengan wanita.
      Setiap jiwa yg pernah dibunuh, maka di akhirat dia akan menuntut darah dan menjadi saksi atas pembunuhan tsb.
      Taubatlah kalian berdua dg taubatan nasuha. Tinggalkan semua teman buruk. Perbaiki diri minimal satu tahun hijriah.
      Menikah dg wanita tsb dengan bertaubat adl pilihan terbaik.
      Jangan ada kesan; “habis manis sepah dibuang” krn jk benar ada unsur seperti ini, mk setiap kejahatan pasti akan ada balasannya. Entah di dunia entah di akhirat.
      Wallahua’lam

  12. Assalamualaikum..
    Saya wanita yang pernah pacaran 3 bulan, bulan 1 dan 2 dia sangat serius mengenalkan saya pada ibunya, pengorbanannya lluar biasa & perhatiannya juga. Tapi, dibulan ke 3 kami pernah bercumbu namun tidak melakukan hub intim. Diwaktu bersamaan dia memiliki masalah keuangan & pekerjaannya yaitu usahanya bangkrut. Tiba-tiba saya ditinggalkan & lost contac begitu saja secara tiba-tiba. Dia mengatakan perasaannya pada saya sudah beda pada minggu pagi, padahal sabtu malam kami berencana akan pergi bersama dan sebelum-sebelumnya dia sempat ingin menikahi saya tahun depan, mengajak taaruf, nikah siri, dan melakukan perbuatan yang meyakinkan saya.
    Pertanyaannya: Apa mungkin dia meninggalkan saya karna kita pernah bercumbu, bagaimana mungkin dia meninggalkan saya tiba-tiba, dan bolehkan saya berdoa kepada Allah meminta dia kembali? karna jujur saja ada tanda tanya besar dibenak saya tentang kejadian ini.
    Terima kasih sebelumnya..

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah.
      Hanya dia dan Allah yg tahu apa alasan tiba2 mninggalkan.
      Tp sy sarankan tinggalkan saja lelaki seperti itu, jika memng benar ceritanya demikian.
      Lelaki yg baik adl lelaki yg menghormati wanita. Tdk mau menyentuhnya sebelum sah menjadi istrinya.
      Jangan pacaran. Krn pacaran bukan jalan suci memperoleh pasangan hdup.

      1. Terimakasih atas jawabannya.. ternyata dia meninggalkan saya karena rasa bersalah yang teramat dalam dan takut akan dosa, kini kami menyepakati untuk komitment namun tidak bertemu dan hanya sesekali mengirim sms menanyakan kabar. Apakah hub seperti ini juga masih haram bagi umat muslim? terimakasih sebelumnya..

      2. menanyakan kabar wajar tidak mengapa. tp hati2. jangan sampai kontak yg memicu kemesraan, kerinduan, cinta, dan yg semisal dgnya.

  13. assallamualikum ustad,,
    saya mau tanya,tentang menjaga pandangan antara lawan jenis,,seperti yg d jlskn dlm Al-Quran,,yang mau sy tnyakn,,
    bagaimana jika seorang pengantin wanita di puji kecantikan oleh yang bkan mukhrimnya,,apakah itu dosa??
    mohon penjlasannya

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah.
      Dipuji bukan dosa, tp bangga dipuji itu yg dosa. Segeralah istighfar.

  14. dini asmara sasmita | Balas

    Assalamualaikum

    Saya Dini asal Malang, dan sudah lama menetap di Semarang. Saya ingin bercerita sedikit karena bingung harus bagaimana lagi.

    Saya mahasiswa semester 6 di salah satu universitas swasta di Semarang. Saat ini saya sedang bingung, saya telah 4,5 tahun menjalin hubungan dengan seorang pria. Hubungan kami selama ini LDR, karena kekasih saya bekerja di Kalimantan di sebuah perusahaan batubara. Dia saat ini ingin berbicara kepada orang tua saya dengan maksud ingin melamar saya. Tapi saya takut. Takut jika nanti dimarahi oleh orang tua saya. Karena prinsip mereka adalah lulus kuliah, bekerja, lalu baru menikah.

    Alasan kekasih saya untuk melamar saya sebetulnya baik, yaitu untuk menghindari fitnah dari orang lain. Keinginannya adalah saat ini kami menjalani pertunangan dahulu, baru nanti setelah saya lulus barulah dilanjut nikah. Andaikata saya diperbolehkan menikah sekarang malah dia akan sangat bahagia. Lagipula ia sudah mapan dan merasa terlalu lama berpacaran. Namun seandainya orang tua saya menolak pun, tak masalah baginya karena ia mau menunggu sampai saya lulus kuliah setahun lagi.

    Yang jadi masalah saat ini adalah saya merasa sangat takut jika orang tua tak menyetujui dan menginginkan lamaran dilakukan setelah lulus kuliah saya. Saya terus berpikir, dan terus mencari jawaban terbaik. Tapi sangat takut nantinya bila orang tua saya belum memperbolehkan.

    Apa yang harus saya lakukan? Perasaan takut melukai orang tua saya sangat kuat. Dan pasti nanti akan menjadi pembahasan yang panas di rumah saya jika yang saya takutkan terjadi. Karena memang prinsip dan watak kedua orang tua saya sangat keras.

    Mohon bantuan sarannya…

    Wassalamualaikum

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah Wabarokatuh.
      Pertama sy menyoroti pacarannya mbak. Tinggalkanlah pacaran. Krn pacaran bukan jalan suci untuk mendapatkan pasangan hidup.
      Ajaran islam tdk melarang orng jatuh cinta, tp jalannya bukan pacaran.
      Saran saya hentikan pacaran. Putuskan status menjadi pacar. Lalu lelaki itu langusng mintalah datang ke rumah untuk melamar. Apapun yg terjadi jgn dirisaukan
      Perasaan ketakutan mbak berlebihan. Jk orng berniat baik, yakninlah Allah akan membimbing.
      Mudah2an segera dimudahkan.

  15. assalamualaikum ustadz,,mohon pencerahanya, saya kirim email,terimakasih,,wassalam

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah. Sdh sy balas.

  16. Assalamu’alaikum Warahmatullaahi Wabarokatuh.

    Hari ahad besok insyaAllah anak saya berumur 14hari dan belum saya aqiqah,,rencananya pada hari ke-7 kemarin akan tetapi pada saat saya minta ijin kepada bapak saya spontan langsung ditolak dengan alasan yang kurang bisa saya terima,maklum orangtua saya masih sangat kental berbudaya Jawa. Saya sempat curhat dengan teman dan diberi solusi yaitu karena anak saya laki2 aqiqah dilakukan diam2 tanpa sepengetahuan ortu dg menyembelih 1ekor dulu dan 1ekor lagi setelah anak saya berumur -+ 36 hari(orang jawa bilang “selapan” atau apalah…) dengan sepengetahuan orang tua saya.Ustadz,, apakah boleh aqiqah dilakukan seperti yang disampaikan oleh teman saya..??? dan saya takut jika ketahuan kedua orangtua saya yang nantinya akan menyakiti hati mereka dan saya tidak ingin hal tersebut sampai terjadi. Mohon bantuannya. Terima kasih Ustadz.

    Wassalamualaikum.

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah Wabarokatuh
      Wah maaf sekali baru sempat balas. Tentu akikahnya mestinya sudah jauh hari dilaksanakan. Akikah hanya pd saat maksimal hari ke 21, lebih dr itu tdk sah. Mending sembelih 2 diam2. Lalu sembelih satu lg dihari yg diinginkan ortu. Itu lbh baik. Wallahua’lam

      1. Terima kasih ustadz sudah dibalas,,mohon penjelasan derajat hadits yg membolehkan aqiqah pada hari ke14 & 21…karena saya mendapati pernyataan seperti dibawah

        Oleh
        Abu Muhammad ‘Ishom bin Mar’i
        Bagian Pertama dari Dua Tulisan [1/2]

        WAKTU AQIQAH PADA HARI KETUJUH
        Berdasarkan hadist no.2 dari Samurah bin Jundab. Para ulama berpendapat dan sepakat bahwa waktu aqiqah yang paling utama adalah hari ketujuh dari hari kelahirannya. Namun mereka berselisih pendapat tentang bolehnya melaksanakan aqiqah sebelum hari ketujuh atau sesudahnya. Al-Hafidz Ibnu Hajar rahimahulloh berkata dalam kitabnya “Fathul Bari” (9/594) :

        “Sabda Rasulullah pada perkataan ‘pada hari ketujuh kelahirannya’ (hadist no.2), ini sebagai dalil bagi orang yang berpendapat bahwa waktu aqiqah itu adanya pada hari ketujuh dan orang yang melaksanakannya sebelum hari ketujuh berarti tidak melaksanakan aqiqah tepat pada waktunya. bahwasannya syariat aqiqah akan gugur setelah lewat hari ketujuh. Dan ini merupakan pendapat Imam Malik. Beliau berkata : “Kalau bayi itu meninggal sebelum hari ketujuh maka gugurlah sunnah aqiqah bagi kedua orang tuanya.”

        Sebagian membolehkan melaksanakannya sebelum hari ketujuh. Pendapat ini dinukil dari Ibnu Qayyim al-Jauziyah dalam kitabnya “Tuhfatul Maudud” hal.35. Sebagian lagi berpendapat boleh dilaksanakan setelah hari ketujuh. Pendapat ini dinukil dari Ibnu Hazm dalam kitabnya “al-Muhalla” 7/527.

        Sebagian ulama lainnya membatasi waktu pada hari ketujuh dari hari kelahirannya. Jika tidak bisa melaksanakannya pada hari ketujuh maka boleh pada hari ke-14, jika tidak bisa boleh dikerjakan pada hari ke-21. Berdalil dari riwayat Thabrani dalm kitab “As-Shagir” (1/256) dari Ismail bin Muslim dari Qatadah dari Abdullah bin Buraidah :

        “Kurban untuk pelaksanaan aqiqah, dilaksanakan pada hari ketujuh atau hari ke-14 atau hari ke-21.” [Penulis berkata : “Dia (Ismail) seorang rawi yang lemah karena jelek hafalannya, seperti dikatakan oleh al-Hafidz Ibnu Hajar dalam ‘Fathul Bari’ (9/594).” Dan dijelaskan pula tentang kedhaifannya bahkan hadist ini mungkar dan mudraj]

  17. Assalamualaikum

    saya Annisa asal Padang, saya ingin meminta pendapat karena saya tidak tau lagi harus bagaimana ustad.
    umur saya 19 tahun dan saya jatuh cinta pada seorang laki2 yg berumur 28 tahun, saya tidak tau apakah dia juga mempunyai perasaan yg sama dengan saya atau tidak. apakah salah kalau saya mengungkapkan perasaan saya kepada laki2 tersebut? karena saya tidak ingin berlama-lama dalam perasaan ini.

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah.
      Jk sdh siap menikah, mk silakan mengajaknya menikah. Jk blm, hilangkan perasaan cinta itu. Krn percuma. Hanya akan menyakitkan. jangan pacaran. pacaran benar2 sangat berbahaya. Pacaran bisa dikatakan hampir selalu menyeret pelakunya ke perzinaan. Krn itu tak hentinya2nya sy mengingatkan para muda-mudi untuk meninggalkan pacaran, krn pacaran adl “sunnah”nya orng Barat, bukan sunnah Rasulullah صلى الله عليه وسلم, para shahabat, para ulama dan orng2 shalih.

  18. Assalamualaikam pak uztad…
    Saya sekarang ini mengalami dilema masalah besar yg ku tak tau masalah penyelesaiannya…maka dari itu ku meminta solusi dan nasehat dri pak uztad..
    Pak sekarang umur saya 17 tahun ,udah nikah dan punya ank 1.

    Sekarang ku punya masalah yg asal mulanya sama sekali
    Tdk ku ketahui .
    Tiba tiba keluarga suami saya membenci saya dan mengecilkan saya dan itu pun tertular bagaikan penyakit ke tetangga tetangga saya…

    Tapi 1 bulan yang lalu ku pernah bertenggar bersama suami saya krn suami saya jarang di rumah untuk bermain bersama anaknya. Dia lebih memilih berkumpul bersama keluarga besarnya,, bukannya saya marah kalau suami saya berkumpul bersama keluarganya tapi pintarlah berbgi waktu . Tapi suami saya tidak bisa dan tak mau mengerti,, mungkin dari puncak ke marahan saya , saya meminta cerai kepada suami saya dan suami saya cuma berkata beri saya waktu 3 hari, ku jawab aku minta sekarang ,, dari situ dia tiba tiba kluar rmh ,,ku kira dia cuma mau pergi menenangkan fkirannya tapi tidak malah dia menceritakan kejadian itu bersama keluarganya … Saat ku tau di pergi ke rmh kelurganya ku beranikan diri seorang diri pergi ke rmh keluarga suami saya…di sna ku cuma di maki dan di hina dari keluarga suami saya dan om suami saya malah berkata akan mengurus surat cerainya dari stu ku mengis di hadapan suami dan keluarganya. ku heran dia tak membelaku atau mendukungku malah dia ikut mencemohkan aku ,menertawai aku di hadapan keluarganya betapa skit hatiku saat it.

    Saat ku pulang ku sholat tengah malam meminta petunjuk dan memohon ampun kepada allah,, munkin ini sdah takdirku dari sang ilahi,,,tapi aku harus sabar dan tegar,,,

    tapi semakin hari sifat suami saya berubah dia makin jarang di rumah, jarang gbrol sama saya kalu dia pun menjawab klau ku tak di bentak atauw di beri kata kasar, dan ku sllu di abaikan….
    dan keluarga suami saya masih membenci saya kalau ku bertegur sapa dia hanya cuek dan tak mau melihatku
    Atau memberi tatapan benci padaku,,
    Itu bagaikan pisau menusuk jantungku,,

    Suatu hari ada dari keluarga suami saya megadakan acara aqiqah dan saya pun pergi saat saya di sana ku hanya duduk terdiam bersama anak saya hanya ada sindirang tajam yang bagaikan menanpar muka saya,,, dri keluarga suami saya,
    Ku mengadu ke pada suami saya atas kejadian iitu …tapi nasib ku hanya di marahi hinggah ku mengis memeluk anak saya,,,,
    Jujur secara batin dan fisik ku sdah tak sanggup tapi demi msa depan ankku ku pertahankan pernikahanku,,dan ku masih sangat mencintai dan menyanygi sifat suamiku,,yang dulu,,,
    saat ku tau semakin hari ku smakin di benci maka ku lebih berdiam diri di rumah atau pergi ke rumah orang tuaku, tapi dari itu suami ku marah,,,
    Dia bilang ku tak menghargai keluarganya lagi,,,,
    cuma tuhan yg tau betapa ku rindu berda di tengh kelurganya yg dlu,,,

    daan saat in suami saya kalau tidur dia memalingkan wajahnya ke arah yg berlawanan denganku,,,
    Dan parahnya dia sdah berani membohongi saya munkin baginya in cuma kebohongan kecil tpi menurutku dari kebohongan kecil akan menjadi kebohongan besar …
    Tapi ku berusaha keras agar menjalin hub. Baik bersama keluarga suami saya tapi apa setiap tidakanku yg menurutku baik sallu salah di mata suami dan keluarganya,,,
    Pokoknya slalu salah tak ada yg benar,,,
    Dan kebencian merka kpdku kini tertular pada ankku ,,,
    Yg satu itu tak bisa ku terima…
    Bair merka mmbeciku tapi jgan anakku,,

    Maka dari itu pak ustd,,
    Ku meminta solusi dan nasehatnya,,
    Apa yg harus aku lakukan,,,???
    tak bisa ku begini trus,,,

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah Wabarokatuh
      Mbak msh cukup muda. Ada masalah rumah tangga itu adl sangat biasa. Jangan terlalu dibuat “heboh” itu kuncinya.
      Sy melihat, mbak harus banyak ikut pengajian2 islam, membaca buku2 islam dan sering bergaul dg ulama. Krn masalahanya di situ. Nampaknya mbak dan suami menikah dlm keadaan ilmu untuk berumah tangga blm disiapkan scr maksimal.
      Tdk mengapa.
      Tdk ada kata terlambat.
      Belajarlah islam mulai sekarang.
      Belajarlah kewajiban2 istri, hak2 suami, bagaimana membentuk rumah tangga yg sakinah dll.
      Jangan lekas emosi. Jangan mudah merasa terhina.
      Setiap merasa terhina, sabarlah krn Allah. yakinlah Allah akan memuliakan mbak suatu saat krn kesabaran tsb.
      Wallahua’lam

  19. alhamdulillah akhirnya ada blog yang isya allah sangat bermanfaat.
    assalammualaikum uztad, saya telah mengirim email. mohon penjelasannya uztad.

    1. sudah sy balas. maaf lama baru balas. krn baru sempat membalas sekarang.

  20. Assalamu’alaikum Ustadz saya mau bertanya..
    suami saya mengucapkan “selama kamu ikut aku,kamu masih istriku” apakah itu termasuk perkataan talaq muallaq ustadz? karna saya takut kalau saya tidak ikut suami misalnya ke warung saja akan tidak jadi istri nya lagi..tapi kata suamiku maksudnya “selama kamu masih ikut jadi istriku “begitu..saya waswas pak ustadz mohon bantuanya.terimakasih
    wassalamu’alaikum wr.wb

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah
      Bs jatuh talak mu’allaq jk suami meniatkan talak. Tp tdk jatuh talak jk tdk ada niat talak. Wallahua’lam

  21. Assalamualaikum ustad, mohon pencerahanya untuk masalah saya😦, saya kirim via email. Terima kasih ustad sebelumnya, wassalam

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah Wabarokatuh. sudah saya balas

  22. Assalamu’alaikum ustad..

    Saya mau tanya,, jika seorang perempuan tidur dalam satu selimut dengan lawan jenis yang bukan mahramnya, tapi disana masih ada orang yang lain juga..

    Itu tergolong kedalam zina atau tidak,, dan juga apa hukuman bagi orang yang melakukan hal tersebut??

    Wassalam terima kasih,

    1. Wa’alaikumussalam Warohmatullah
      Ya. Masuk zina, meski bukan zina riil seperti orng yg bersetubuh. Setiap persentuhan dg syahwat kpd orngt yg tdk halal termasuk zina, meski zina majazi.
      Tdk usah bicara hukuman, tp berfikirlah kewajiban. Kewajibannya hrslah bertaubat. Wallahua’lam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: