Jumlah Peserta Shalat Jumat

oleh: Muhammad Muafa

Assalamu’alaikum.pak ustadz saya mau tanya.dalam madhab safi’i melaksnakan solat jum’at harus ada 40 jemaah,sedangkan ada hadis,nabi pernah melaksanakan jum’at cman 12,bagai mana kalau kta melaksnakan jum’at 12 jemaah?.jazakallahu khairan jaza’ ats jawbn ustdz.

moch agus,ciawi,tasikmalaya.HP. +628122291xxxx

Wa’alaikumussalam Warahmatullah.

Shalat  Jum’at wajib dilaksanakan secara berjama’ah. Dalilnya adalah Hadis Nabi;

عَنْ طَارِقِ بْنِ شِهَابٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْجُمُعَةُ حَقٌّ وَاجِبٌ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ فِي جَمَاعَةٍ [سنن أبى داود 3/ 265]

Dari Thariq bin Syihab dari Nabi saw beliau bersabda;  (Shalat ) Jum’at adalah haq yang wajib bagi setiap muslim secara berjama’ah  . (H.R.Abu Dawud)

Lafadz فِي جَمَاعَةٍ (secara berjama’ah  ) Cukup lugas menunjukkan bahwa diantara syarat sah Shalat  Jum’at adalah harus dilaksanakan secara berjama’ah. Jika Shalat  Jum’at dilakukan secara individu, maka Shalat  Jum’at tersebut tidak sah.

Namun, ketika dikatakan berjama’ah , maka hal ini tidak berarti harus terealisasi jumlah tertentu. Hal itu dikarenakan tidak ada Nash yang memerintahkan jumlah tertentu baik dari Al-Qur’an, As-Sunnah, Ijma’ Shahabat maupun Qiyas. Karena itu jumlah berapapun asalkan terealisasi sifat Jama’ah  secara bahasa sudah cukup untuk membuat Shalat  Jum’at dipandang sah. Dengan demikian, peserta Shalat  Jum’at berjumlah 100 orang sah, 50 orang sah, 10 orang sah, 5 orang sah dst. Hanya saja disyaratkan jumlah minimalnya 3 orang, karena hanya dengan jumlah 3 orang saja sebuah kumpulan bisa disebut Jama’ah secara bahasa. Jumlah 2 orang tidak cukup, karena jumlah 2 bukanlah Jama’ah  secara bahasa.

Keabsahan Shalat  Jama’ah dengan makmum satu orang tidak bisa dijadikan dalil bahwa Jama’ah  itu minimal 2 orang, karena penyebutan  Jama’ah   dua orang pada Shalat  lima waktu, atau dua orang pada Shalat  sunnah didasarkan pada Nash Hadis, bukan pengertian secara bahasa. Jadi penyebutan Jama’ah   pada kasus Shalat  Jama’ah dengan makmum satu orang pada Shalat  5 waktu atau Shalat  sunnah adalah bentuk Takhsish (pengkhususan) pengertian  Jama’ah  secara bahasa.

Lafadz Jama’ah  dalam Hadis dimaknai secara bahasa, karena tidak ada makna Syara’  terhadap lafadz Jama’ah yang tepat dipakai dalam konteks ini , dan tidak ada pula makna istilah (urf). Berdasarkan kaidah Ushul Fikih, lafadz dalam Nash, jk tidak bisa dimaknai dengan makna Syar’i, dan tidak bisa dimaknai pula dengan makna Urfi/Isthilahi, maka lafadz Nash tersebut wajib dimaknai secara bahasa. Oleh karena lafadz Jama’ah   dalam Hadis  tersebut tidak bisa dimaknai dengan makna Syar’i atau Urfi, maka Hadis  tersebut harus  dimaknai dengan makna Jama’ah  secara bahasa. Makna Jama’ah  secara bahasa adalah jumlah 3 ke atas. Dengan demikian, Shalat  Jum’at wajib ditunaikan secara Jama’ah   dengan jumlah minimal peserta 3 ke atas.

Adapun riwayat yang menyatakan jumlah tertentu, yaitu 40 orang agar Shalat  Jum’at dipandang sah, misalnya riwayat yang berbunyi;

عن عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ كَعْبِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ : كُنْتُ قَائِدَ أَبِى حِينَ كُفَّ بَصَرُهُ فَإِذَا خَرَجْتُ بِهِ إِلَى الْجُمُعَةِ فَسَمِعَ الأَذَانَ بِهَا اسْتَغْفَرَ لأَبِى أُمَامَةَ أَسْعَدَ بْنِ زُرَارَةَ. فَمَكَثْتُ حِينًا أَسْمَعُ ذَلِكَ مِنْهُ فَقُلْتُ : إِنَّ عَجْزًا أَنْ لاَ أَسْأَلَهُ عَنْ هَذَا فَخَرَجْتُ بِهِ كَمَا كُنْتُ أَخْرُجُ فَلَمَّا سَمِعَ الأَذَانَ بِالْجُمُعَةِ اسْتَغْفَرَ لَهُ فَقُلْتُ : يَا أَبَتَاهُ أَرَأَيْتَ اسْتِغْفَارَكَ لأَسَعْدَ بْنِ زُرَارَةَ كُلَّمَا سَمِعْتَ الأَذَانَ بِالْجُمُعَةِ قَالَ : أَىْ بُنَىَّ كَانَ أَسْعَدُ أَوَّلَ مَنْ جَمَّعَ بِنَا بِالْمَدِينَةِ قَبْلَ مَقْدَمِ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- فِى هَزْمٍ مِنْ حَرَّةِ بَنِى بَيَاضَةَ فِى نَقِيعٍ يُقَالُ لَهُ الْخَضَمَاتُ قُلْتُ : وَكَمْ أَنْتُمْ يَوْمَئِذٍ؟ قَالَ : أَرْبَعُونَ رَجُلاً . [السنن الكبرى للبيهقي وفي ذيله الجوهر النقي 3/ 176]

Dari Abdurrahman Bin Ka’b Bin Malik beliau berkata; aku adalah penuntun jalan ayahku pada saat beliau menjadi buta. Jika aku membawa beliau untuk Shalat  Jum’at lalu beliau mendengar Adzan maka beliau memintakan ampun untuk Abu Umamah As’ad bin Zurarah. Maka selama beberapa saat aku mendengar hal itu dari beliau, kemudian aku bergumam; sesungguhnya sebuah kelemahan jika  aku tidak menanyakan hal ini kepada beliau. Maka aku keluar membawa beliau sebagaimana biasanya. Tatkala beliau mendengar Adzan Jum’at beliau memintakan ampun untuknya. Maka aku bertanya; Wahai ayah, kenapa engkau beristighfar untuk As’ad  bin Zurarah setiap kali engkau mendengar Adzan Jum’at? Beliau menjawab; wahai putraku, As’ad adalah orang yang pertama kali menyelenggarakan Shalat  Jum’at bersama kami sebelum kedatangn Rasulullah SAW  pada sebuah tanah rendah dari tanah tak berpasir milik Bani Bayadhoh di kawasan tempat berair yang bernama  Al- Khodhomat. Aku bertanya; berapa jumlah kalian waktu itu? Beliau menjawab; empat puluh lelaki.

Maka jumlah 40 yang disebutkan dalah riwayat di atas tidak lebih merupakan;

وَاقِعَةُ عَيْنٍ (peristiwa tertentu yg bersifat kebetulan)

Jumlah 40 orang itu tidak bisa dijadikan syarat untuk menentukan keabsahan Shalat  Jum’at, karena sama sekali tidak ada lafadz yang menunjukkan bahwa jumlah 40 itu adalah syarat keabsahan dan menjadi  syarat jumlah minimal. Hal ini sama saja dengan misalnya riwayat Rasulullah SAW  Shalat  Dhuhur secara berjamaah dengan Makmum sebanyak 30, lalu shalat  Ashar  dengan makmum 20, lalu Shalat  Maghrib dengan Makmum 50. Kita tidak bisa mengatakan bahwa syarat sah Jama’ah   Dhuhur jumlah minimal makmumnya 30, Ashar 20, dan Maghrib, 50 orang. Semua itu adalah peristiwa tertentu yang bersifat kebetulan yang tidak dimaksudkan sebagai syarat pengikat keabsahan sebuah ibadah. Jika jumlah orang dijadikan  syarat keabsahan sebuah hukum syara, maka hal itu harus dinyatakan dalil dalam bentuk syarat, bukan kejadian yag bersifat kebetulan. Misalnya syarat saksi zina minimal 4 orang, syarat saksi melihat hilal minimal 1 orang, syarat saksi nikah minimal 2 orang dst…semua jumlah dalam saksi ini dinyatakan dengan jelas dalam Nash dalam bentuk syarat yang mengikat, bukan kejadian yang diriwayatkan secara kebetulan.

Adapun hadis Jabir yang berbunyi

السنن الكبرى للبيهقي وفي ذيله الجوهر النقي (3/ 177)

عَنْ جَابِرٍ قَالَ : مَضَتِ السُّنَّةُ أَنَّ فِى كُلِّ ثَلاَثَةٍ إِمَامًا ، وَفِى كُلِّ أَرْبَعِينَ فَمَا فَوْقَ ذَلِكَ جُمُعَةٌ وَفِطْرٌ وَأَضْحًى

“Dari Jabir beliau berkata; Telah berlaku Sunnah bahwa setiap tiga (orang diangkat) seorang Imam, dan setiap empat puluh (orang) ke atas (dilaksanakan) shalat Jum’at, Idul Fithri, dan Idul Adha”

Maka hadis ini Dhoif (lemah) karena ada seorang perawi yang bernama Abdul ‘Aziz bin Abdurrahman Al-Qurosyi. Al-Baihaqy mengatakan bahwa hadis seperti itu tidak bisa dijadikan sebagai Hujjah.

Lagipula, riwayat yang menyebutkan jumlah 40 itu terjadi sebelum Shalat  Juma’t diwajibkan. Karena Shalat  Jum’at baru diwajibkan setelah turunnya Surat Jumu’ah. Oleh karena riwayat yang menyebut 40 orang tersebut terjadi sebelum diwajibkannya Shalat  Jum’at, maka riwayat tersebut tidak bisa dijadikan dasar mewajibkan jumlah tertentu untuk menentukan keabsahan Shalat  Juma’t. Tidak boleh menjadikan sesuatu yang tidak wajib sebagai dasar kewajiban yang wajib, karena hukum baru selalu menasakh (menghapus) semua hukum lama.

Termasuk pula riwayat yang dijadikan dalil bahwa peserta Shalat Jum’at minimal 12 orang seperti riwayat berikut;

صحيح مسلم (4/ 352)

عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ

بَيْنَا النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَائِمٌ يَوْمَ الْجُمُعَةِ إِذْ قَدِمَتْ عِيرٌ إِلَى الْمَدِينَةِ فَابْتَدَرَهَا أَصْحَابُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى لَمْ يَبْقَ مَعَهُ إِلَّا اثْنَا عَشَرَ رَجُلًا فِيهِمْ أَبُو بَكْرٍ وَعُمَرُ قَالَ وَنَزَلَتْ هَذِهِ الْآيَةُ

{ وَإِذَا رَأَوْا تِجَارَةً أَوْ لَهْوًا انْفَضُّوا إِلَيْهَا }

Dari Jabir bin Abdullah ia berkata; Ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berdiri menyampaikan khutbah pada hari Jum’at, tiba-tiba datanglah suatu Kafilah dagang ke Madinah, maka para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bergegas mendatanginya hingga tidak tersisa lagi orang yang bersamanya kecuali dua belas orang. Di antara mereka ada Abu Bakar dan Umar. Maka turunlah ayat ini: “Dan apabila mereka melihat perniagaan atau permainan, mereka bubar untuk menuju kepadanya.,.” (H.R.Muslim)

jumlah 12 yang disebutkan dalam  riwayat di atas juga tidak lebih;

وَاقِعَةُ عَيْنٍ (peristiwa tertentu yg bersifat kebetulan)

sehingga tidak bisa dijadikan syarat untuk menentukan keabsahan Shalat  Jum’at, karena sama sekali tidak ada lafadz yang menunjukkan bahwa jumlah 12 itu adalah syarat keabsahan dan menjadi  syarat jumlah minimal.

Jadi, tidak ada ketentuan jumlah tertentu yang menjadi syarat keabsahan shalat Jumat. Syarat yang jelas berdasarkan dalil terkait jumlah hanyalah syarat berjamaah, dan secara bahasa syarat tersebut terealisasi dengan jumlah minimal tiga orang. Namun pendapat jumlah minimal harus 40 orang adalah pendapat yang Islami, yang dikemukakan Mujtahid-Mujtahid berkelas seperti Assyafi’i dan ulama-ulama yang mengikutinya. Demikian pula pendapat minimal 12 orang seperti yang dianut madzhab Maliki. Karena itu sah secara Syar’i jika ada diantara kaum muslimin mengambil pendapat ini dalam kapasitasnya sebagai salah satu Ijtihad yang Syar’i. Wallahua’lam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: